Cara Membuat Laporan Penjualan yang Akurat untuk Bisnismu

Ditulis oleh Dwi Ernanda

article thumbnail


Dalam dunia bisnis, laporan penjualan yang akurat dan tepat waktu sangat penting untuk membantu pengambilan keputusan yang cerdas. Laporan penjualan yang baik dapat memberikan pemahaman yang mendalam tentang kinerja penjualan, tren pasar, dan peluang bisnis yang mungkin terlewatkan. Dalam artikel ini, kami akan membagikan tips dan contoh untuk membuat laporan penjualan yang akurat dan tepat waktu. Dengan mengikuti panduan ini, kamu akan dapat meningkatkan efektivitas laporan penjualanmu dan mengoptimalkannya untuk pertumbuhan bisnis.

Tips dan Contoh untuk Membuat Laporan Penjualan

Menentukan Tujuan Laporan Penjualan

Sebelum kamu mulai membuat laporan penjualan, sangat penting untuk menentukan tujuan utamanya. Pertanyaan yang perlu kamu jawab adalah: Apa yang ingin kamu capai dengan laporan penjualan ini? Beberapa tujuan yang mungkin termasuk:

  1. Memonitor kinerja penjualan harian, mingguan, atau bulanan.

  2. Menganalisis tren penjualan dari waktu ke waktu.

  3. Mengevaluasi efektivitas kampanye pemasaran.

  4. Mengidentifikasi peluang bisnis baru.

  5. Mengukur kinerja tim penjualan.

Dengan menentukan tujuan yang jelas, kamu akan lebih fokus dalam merancang laporan penjualanmu dan mengumpulkan data yang relevan.


Contoh:

Misalnya, jika tujuanmu adalah memonitor kinerja penjualan harian, laporan penjualanmu harus mencakup data harian tentang jumlah produk yang terjual, pendapatan penjualan, dan rata-rata transaksi per hari.

Tentukan Data yang Diperlukan

Langkah selanjutnya adalah menentukan jenis data yang diperlukan untuk mencapai tujuan laporan penjualanmu. Data yang relevan dapat mencakup:

  1. Jumlah produk yang terjual.

  2. Pendapatan penjualan.

  3. Rata-rata transaksi.

  4. Tingkat konversi.

  5. Penjualan berdasarkan kategori produk.

  6. Penjualan berdasarkan wilayah atau lokasi.

  7. Penjualan berdasarkan pelanggan.


Pastikan kamu hanya mengumpulkan data yang benar-benar relevan dengan tujuanmu. Terlalu banyak data yang tidak perlu dapat membingungkan dan membuat laporan penjualan menjadi rumit.


Contoh:

Jika kamu ingin mengevaluasi efektivitas kampanye pemasaran, kamu perlu mengumpulkan data tentang jumlah penjualan sebelum dan sesudah kampanye, serta sumber penjualan (misalnya, iklan online, media sosial, atau email).

Pilih Format Laporan yang Tepat

Setelah kamu menentukan tujuan dan data yang diperlukan, langkah berikutnya adalah memilih format laporan yang tepat. Beberapa format yang umum digunakan termasuk:

  1. Tabel data: Menggunakan tabel data sederhana dapat membantu kamu mengatur dan menyajikan informasi secara terstruktur.

  2. Grafik dan diagram: Grafik dan diagram visual dapat membantu kamu memahami tren penjualan dengan lebih baik.

  3. Laporan naratif: Laporan naratif adalah pendekatan yang lebih deskriptif, yang menguraikan informasi dalam bentuk narasi.

Pilihlah format yang sesuai dengan tujuan laporan penjualanmu dan memudahkan pembaca untuk memahami informasi yang disajikan.


Contoh:

Jika kamu ingin membandingkan penjualan harian dalam periode waktu tertentu, menggunakan grafik garis dapat memvisualisasikan tren penjualan dengan jelas.

Gunakan Software atau Tools yang Tepat

Untuk mempermudah proses pembuatan laporan penjualan, gunakan software atau tools yang tepat. Ada banyak aplikasi atau software manajemen penjualan yang dapat membantu kamu mengumpulkan, menganalisis, dan menyajikan data penjualan dengan mudah. Beberapa contoh software yang populer termasuk:

  1. Microsoft Excel: Excel adalah salah satu aplikasi spreadsheet yang paling umum digunakan, dan dapat digunakan untuk membuat laporan penjualan sederhana hingga kompleks.

  2. Google Sheets: Google Sheets adalah alternatif online untuk Excel yang memungkinkan kolaborasi tim dalam pembuatan laporan penjualan.

  3. Software CRM: Jika bisnismu menggunakan software Customer Relationship Management (CRM), manfaatkan fitur laporan penjualan yang disediakan oleh CRM tersebut.

Pilihlah software atau tools yang sesuai dengan kebutuhanmu dan pastikan kamu memahami cara menggunakannya dengan baik.


Contoh:

Jika kamu menggunakan Microsoft Excel, gunakan fungsi dan formula yang tepat untuk menghitung total penjualan, rata-rata transaksi, dan metrik penjualan lainnya.

Lakukan Analisis Data

Saat kamu telah mengumpulkan data penjualan yang cukup, langkah berikutnya adalah melakukan analisis data. Analisis data dapat membantu kamu mengidentifikasi tren penjualan, pola pembelian pelanggan, atau faktor yang mempengaruhi kinerja penjualan. Beberapa metode analisis data yang umum digunakan termasuk:

  1. Analisis tren: Melihat perkembangan penjualan dari waktu ke waktu untuk mengidentifikasi pola atau tren.

  2. Analisis segmentasi: Menganalisis penjualan berdasarkan faktor seperti kategori produk, wilayah, atau pelanggan.

  3. Analisis perbandingan: Membandingkan penjualan antara periode waktu tertentu atau kelompok produk yang berbeda.

  4. Analisis korelasi: Mencari hubungan antara variabel penjualan dengan variabel lain yang dapat mempengaruhi kinerja penjualan.

Temukan analisis data yang tepat dengan aplikasi wirausaha dari Majoo! Gunakan aplikasi terbaik untuk memulai dan mengembangkan bisnismu. Mulai dari manajemen keuangan, inventori, karyawan, hingga analisis bisnis, semua ada dalam satu aplikasi yang mudah digunakan!


Dengan melakukan analisis data yang cermat, kamu akan mendapatkan wawasan yang berharga untuk meningkatkan strategi penjualanmu.


Contoh:

Misalnya, melalui analisis data, kamu menemukan bahwa penjualan produk tertentu meningkat tajam setelah diluncurkan dalam kampanye iklan online. Informasi ini dapat membantu kamu dalam merencanakan kampanye iklan masa depan.

Tetapkan Jadwal Pembuatan Laporan dan Deadline

Agar laporan penjualan dapat disajikan secara tepat waktu, penting untuk menetapkan jadwal pembuatan laporan dan deadline yang jelas. Tetapkan frekuensi laporan, apakah harian, mingguan, bulanan, atau sesuai kebutuhan bisnismu. Pastikan kamu memiliki waktu yang cukup untuk mengumpulkan data, melakukan analisis, dan menyusun laporan sebelum deadline yang ditentukan.


Contoh:

Jika kamu ingin membuat laporan penjualan mingguan, tetapkan waktu pada akhir setiap minggu untuk mengumpulkan data dan menyusun laporan penjualan.

Berikan Narasi dan Kesimpulan

Selain menyajikan data secara mentah-mentah, penting juga untuk memberikan narasi dan kesimpulan yang membantu pembaca memahami informasi yang disajikan. Jelaskan tren penjualan yang ditemukan, faktor yang mempengaruhi kinerja penjualan, dan rekomendasi untuk meningkatkan hasil penjualan di masa depan. Buatlah laporan penjualanmu menjadi sebuah cerita yang bermakna dan berguna bagi pembaca.


Contoh:

Dalam laporan penjualan, sampaikan bahwa peningkatan penjualan bulan ini disebabkan oleh efektivitas kampanye pemasaran baru dan rebranding produk yang berhasil menarik perhatian pelanggan.


Membuat laporan penjualan yang akurat dan tepat waktu adalah langkah penting dalam mengelola bisnis. Dengan mengikuti tips dan contoh yang telah dibagikan dalam artikel ini, kamu dapat membuat laporan penjualan yang lebih efektif dan bernilai tinggi bagi pengambilan keputusan bisnis.

Tujuan Laporan Penjualan

Tujuan utama dari laporan penjualan adalah untuk memantau kinerja penjualan bisnismu

Memonitor Kinerja Penjualan

Tujuan utama dari laporan penjualan adalah untuk memantau kinerja penjualan bisnismu. Laporan ini memberikan gambaran yang jelas tentang jumlah produk atau layanan yang terjual, pendapatan yang dihasilkan, dan faktor-faktor lain yang berhubungan dengan penjualan.

Mengetahui Tren dan Pola Penjualan

Laporan penjualan membantu mengidentifikasi tren dan pola penjualan dari waktu ke waktu. Dengan mempelajari tren ini, kamu dapat mengidentifikasi periode peningkatan atau penurunan penjualan, serta faktor-faktor yang mempengaruhi tren tersebut. Informasi ini dapat digunakan untuk mengambil tindakan yang sesuai guna memaksimalkan potensi penjualanmu.

Mengukur Efektivitas Strategi Penjualan

Laporan penjualan memungkinkan kamu untuk mengevaluasi efektivitas strategi penjualan yang telah diterapkan. Dengan membandingkan hasil penjualan dengan target yang telah ditetapkan, kamu dapat menilai apakah strategi yang digunakan efektif atau perlu disesuaikan untuk mencapai sasaran penjualan yang diinginkan.

Fungsi Laporan Penjualan

Menginformasikan Kinerja Penjualan

Fungsi utama laporan penjualan adalah memberikan informasi tentang kinerja penjualan secara menyeluruh. Laporan ini mencakup data tentang volume penjualan, pendapatan, dan metrik penjualan lainnya yang membantu dalam memahami performa bisnis di bidang penjualan.

Membantu Pengambilan Keputusan

Laporan penjualan berfungsi sebagai sumber informasi penting yang digunakan dalam pengambilan keputusan bisnis. Data yang terkandung dalam laporan ini dapat membantu dalam menentukan langkah-langkah strategis yang perlu diambil untuk meningkatkan hasil penjualan dan merespons perubahan pasar.

Mengidentifikasi Peluang dan Tantangan

Laporan penjualan membantu dalam mengidentifikasi peluang bisnis baru dan tantangan yang mungkin dihadapi. Dengan menganalisis data penjualan, kamu dapat melihat tren pasar, perilaku pelanggan, serta pola pembelian yang dapat menjadi dasar untuk mengembangkan strategi penjualan yang lebih efektif.

Manfaat Laporan Penjualan

Pemantauan Kinerja Bisnis

Laporan penjualan memberikan pemahaman yang mendalam tentang performa bisnis, termasuk tingkat pertumbuhan, profitabilitas, dan kinerja penjualan secara keseluruhan. Informasi ini membantu pemilik bisnis atau manajer dalam memantau kinerja bisnis dan mengidentifikasi area yang memerlukan perbaikan.

Pengendalian dan Evaluasi

Laporan penjualan memungkinkan pemilik bisnis atau manajer untuk mengendalikan dan mengevaluasi kinerja penjualan. Dengan menganalisis data penjualan, kamu dapat mengidentifikasi masalah atau hambatan yang mungkin mempengaruhi penjualan dan mengambil tindakan yang diperlukan untuk mengatasinya.

Perencanaan dan Pengembangan Strategi

Laporan penjualan berfungsi sebagai landasan untuk perencanaan dan pengembangan strategi penjualan yang lebih baik. Dengan memahami tren penjualan, preferensi pelanggan, serta perilaku pasar, kamu dapat mengembangkan strategi pemasaran dan penjualan yang lebih efektif untuk mencapai tujuan bisnismu.


Laporan penjualan yang akurat dan tepat waktu sangat penting dalam mengelola bisnis. Dengan memahami tujuan, fungsi, dan manfaat laporan penjualan, kamu dapat menggunakan laporan ini sebagai alat yang kuat untuk mengoptimalkan kinerja penjualanmu, mengidentifikasi peluang bisnis, dan membuat keputusan yang tepat untuk pertumbuhan bisnismu.

Skill untuk Membuat Laporan Penjualan Bisnis yang Akurat

Membuat laporan penjualan bisnis yang akurat membutuhkan sejumlah skill dan pengetahuan yang penting. Berikut ini adalah beberapa skill yang harus dimiliki untuk membuat laporan penjualan yang akurat dan informatif:

Pemahaman tentang Penjualan

Memiliki pemahaman yang kuat tentang konsep dan proses penjualan adalah hal yang penting. Kamu perlu memahami langkah-langkah dalam siklus penjualan, metrik penjualan yang relevan, dan istilah-istilah yang umum digunakan dalam industri penjualan. Dengan pemahaman yang baik tentang penjualan, kamu dapat mengumpulkan dan menganalisis data penjualan dengan lebih efektif.

Keterampilan Analitis

Keterampilan analitis sangat penting dalam membuat laporan penjualan yang akurat. Kamu perlu dapat menganalisis data penjualan secara mendalam, mengidentifikasi tren, dan menggali wawasan yang berharga dari data yang ada. Kemampuan untuk menggunakan alat analisis data seperti Microsoft Excel atau Google Sheets juga sangat berguna dalam memproses dan menganalisis data penjualan.

Kemampuan Mengumpulkan Data

Skill dalam mengumpulkan data penjualan yang akurat juga penting. Kamu perlu tahu dari mana mendapatkan data penjualan, cara mengumpulkannya, dan bagaimana memverifikasi keakuratan data tersebut. Keterampilan dalam menggunakan software atau sistem manajemen penjualan yang digunakan dalam bisnismu juga sangat berguna.

Kemampuan Komunikasi dan Presentasi

Skill komunikasi yang baik diperlukan saat menyajikan laporan penjualan. Kamu harus dapat menjelaskan data dan temuan secara jelas dan terstruktur, serta menyampaikan informasi dengan gaya yang mudah dipahami oleh para pembaca laporan. Kemampuan presentasi yang baik juga akan membantu kamu dalam mempresentasikan laporan penjualan kepada pemangku kepentingan bisnis.

Ketelitian dan Kehati-hatian

Kehati-hatian dan ketelitian sangat penting dalam menyusun laporan penjualan yang akurat. Kamu perlu memeriksa dan memvalidasi data yang digunakan, menghindari kesalahan penginputan, dan memastikan bahwa semua informasi yang disajikan dalam laporan telah diperiksa dengan cermat.


Dengan memiliki skill di atas, kamu akan dapat membuat laporan penjualan bisnis yang akurat dan informatif. Skill ini memungkinkan kamu untuk mengumpulkan, menganalisis, dan menyajikan data penjualan dengan cara yang bermanfaat dan memberikan wawasan berharga bagi bisnismu. Teruslah mengasah skill ini melalui pengalaman dan peningkatan pengetahuan dalam bidang penjualan untuk menjadi ahli dalam membuat laporan penjualan yang berkualitas.


Sumber Data:

  • https://www.hashmicro.com/id/blog/pengertian-dan-contoh-laporan-penjualan-blog/
  • https://gobiz.co.id/pusat-pengetahuan/laporan-penjualan/
  • https://unsplash.com/s/photos/finance

Dapatkan Inspirasi Terbaru dari majoo

Subscribe untuk dapatkan berita, artikel, dan inspirasi bisnis di email kamu

Footer support

Pustaka majoo

Isi Form dibawah ini untuk download pustaka

format: 62xxxxxxxx
Batal
Icon close

Temukan Paket Paling Tepat untuk Bisnismu

Isi form berikut untuk membantu kami tentukan paket paling sesuai dengan jenis dan skala bisnismu.
solusi bisnis form

+62
whatsapp logo