Whatsapp
Chat 24 jam Hubungi Kami

Table of Content

    • Solusi
    • Knowledge
    • Ekspor Adalah: Pengertian, Manfaat, Tujuan, dan Contohnya

    Ekspor Adalah: Pengertian, Manfaat, Tujuan, dan Contohnya

    Pengiriman komoditas untuk diperdagangkan ke luar negeri bukanlah hal asing dalam kegiatan ekonomi.

    Sebagian besar orang mungkin pernah mendengar atau mengetahui istilah ekspor dan impor. Kegiatan impor serta ekspor adalah kegiatan ekonomi dalam bentuk perdagangan internasional.

    Bagi sebuah negara, kegiatan ekspor umumnya berperan penting untuk pertumbuhan ekonomi. Adanya kegiatan ekspor bisa menciptakan permintaan pasar yang baru.

    Lalu, apa yang dimaksud ekspor itu? Ekspor adalah pengiriman komoditas yang diperdagangkan ke luar negeri. Untuk lebih jelasnya, mari simak pembahasan di bawah ini!

    Baca juga: Pahami Arti, Manfaat, dan Hambatan Perdagangan Internasional

    Pengertian Ekspor

    Untuk mengetahui pengertian ekspor secara spesifik, kita perlu merujuk pada peraturan yang berlaku. Dalam Undang-Undang No. 7 Tahun 2014 tentang perdagangan, ekspor adalah kegiatan mengeluarkan barang dari daerah pabean.

    Adapun daerah pabean adalah bagian dari wilayah Republik Indonesia baik darat, perairan, maupun udara serta meliputi daerah-daerah tertentu yang termasuk ke dalam Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE).

    Dengan kata lain, ekspor adalah kegiatan menjual barang atau jasa ke luar negeri. Umumnya, kegiatan ekspor terjadi ketika suatu negara sudah mampu memproduksi barang atau jasa dalam jumlah besar dan kebutuhan komoditas dalam negeri sudah tercukupi.

    Maka dari itu, ada peluang terjadinya kelebihan produksi barang yang akhirnya dapat dikirim untuk dijual di luar negeri. Saat melakukan kegiatan ekspor, negara pengekspor akan menerima pemasukan yang biasa disebut sebagai devisa. 

    Semakin tinggi frekuensi ekspor, semakin tinggi pula devisa yang akan diterima oleh negara.

    Dalam pelaksanaan ekspor, tentu ada orang atau lembaga yang melakukan ekspor, yaitu eksportir. Jadi, eksportir merupakan badan hukum atau perseorangan yang melakukan kegiatan ekspor.

    Tujuan dan Manfaat Ekspor

    Seperti semua kegiatan ekonomi lain, kegiatan ekspor pun tentu memiliki tujuan tertentu. Apa tujuan dari ekspor? Tujuan ekspor antara lain menumbuhkan industri dalam negeri, mengendalikan harga produk, menambah devisa negara, serta memperbanyak lapangan pekerjaan.

    Untuk lebih jelasnya, silakan simak tujuan dan manfaat ekspor dalam paparan di bawah ini.

    Menumbuhkan Industri Dalam Negeri

    Adanya peningkatan permintaan ekspor akan memengaruhi perkembangan industri di suatu negara. Dengan demikian, kegiatan ekspor akan membentuk iklim usaha yang lebih kondusif.

    Para pengusaha di negara pengekspor juga akan membiasakan diri untuk bersaing di tengah perdagangan internasional. Secara tidak langsung, kegiatan ekspor akan mendorong industri jadi lebih besar.

    Mengendalikan Harga Produk

    Seperti telah disebutkan sebelumnya, ekspor umumnya terjadi bila kemampuan produksi dalam negeri suatu negara sudah lebih dari permintaan atau kebutuhan pasar.

    Negara yang melakukan ekspor mampu memanfaatkan kapasitas produksi yang berlebih pada suatu produk. Dengan begitu, negara tersebut dinilai mampu mengendalikan harga produk ekspor yang terjadi di negaranya.

    Berkat produksi yang mudah dan melimpah, harga komoditas terkait dapat dijual lebih murah di pasar. Untuk tetap mengendalikan harga pasar, negara perlu melakukan kegiatan ekspor ke negara lain yang membutuhkan produk terkait.

    Menambah Lapangan Pekerjaan

    Secara tidak langsung, manfaat ekspor lainnya ialah membuka lapangan pekerjaan baru. Dengan kata lain, adanya kegiatan ekspor turut serta berperan dalam menekan angka pengangguran. 

    Terciptanya lapangan pekerjaan juga diharapkan bisa menurunkan angka kemiskinan di negara pengekspor.

    Salah Satu Sumber Devisa Negara

    Bagi pertumbuhan ekonomi suatu negara, kegiatan ekspor akan memberikan dampak positif, salah satunya menambah devisa negara. Devisa adalah kekayaan milik negara dalam bentuk mata uang asing.

    Seperti telah disebutkan sebelumnya, kegiatan ekspor akan membuka peluang pasar baru di luar negeri. Menariknya, terbukanya peluang tersebut juga akan berdampak pada perluasan pasar domestik suatu negara, masuknya investasi, serta bertambahnya devisa negara.

    Ada banyak hasil sumber daya alam Indonesia yang diekspor ke luar negeri.

    Faktor yang Mendorong Ekspor

    Secara geografis, lokasi Indonesia cukup strategis, yaitu berada di jalur perdagangan internasional. Karena itu, peluang komoditas perdagangan Indonesia menembus pasar internasional sebetulnya relatif besar.

    Selain itu, tentu ada faktor-faktor yang mendorong ekspor terjadi. Apa saja faktor pendorong terjadinya ekspor tersebut? Berikut ini penjelasannya.

    1. Perbedaan Sumber Daya Alam

    Bukan rahasia lagi, setiap negara mempunyai sumber daya alam yang berbeda-beda. Sementara itu, sumber daya alam merupakan elemen krusial sebab biasanya merupakan bahan baku produksi.

    Apabila suatu negara memerlukan sumber daya alam tertentu, negara tersebut akan mencari sumber daya alam terkait ke negara lain. Situasi inilah yang kerap memicu terjadinya perdagangan internasional melalui kegiatan ekspor.

    Indonesia dikenal kaya akan sumber daya alam. Sayangnya, kapasitas Indonesia belum memadai terkait pengolahan sumber daya alam tersebut. 

    Maka dari itu, Indonesia menawarkan hasil sumber daya alam ke negara lain melalui aktivitas ekspor dalam rangka memenuhi kebutuhan produksi di negara tersebut.

    2. Meningkatkan Pendapatan Negara

    Dalam setiap aktivitas pengiriman barang ke luar negeri atau ekspor, ada kebijakan pajak yang berlaku. Nilai pajak barang dari hasil ekspor tersebut tentu akan menguntungkan negara.

    Baca juga: Apa Itu Pajak Ekspor dan Objek Pajaknya? Pahami di Sini!

    Bahkan, nilai pajak tersebut menjadi salah satu cara negara dalam meningkatkan pendapatannya. Negara juga dapat melakukan ekspor melalui Badan Usaha Milik Negara (BUMN) dengan menjual bahan baku sumber daya alam atau teknologi ke negara lain.

    3. Memperluas Pasar

    Adanya ekspansi produk ke berbagai negara juga menjadi salah satu faktor yang mendorong ekspor. Pengenalan aneka produk ke berbagai negara memang mampu memberikan keuntungan besar dan meningkatkan hubungan kerja sama dagang yang baik antarnegara.

    4. Peningkatan Kualitas Produk Lokal atau UMKM

    Di berbagai sektor industri, kini kita bisa melihat brand-brand lokal menggeliat. Tak hanya menawarkan romantisme cinta produk dalam negeri, produk UMKM tersebut kini benar-benar berkualitas.

    Nah, kualitas produksi dalam negeri tersebut berpotensi memiliki nilai jual tinggi di pasar internasional. Peluang ini menjadi salah satu sebab terjadinya kegiatan ekspor.

    Bahan baku untuk produk lokal tersebut mungkin diperoleh dari dalam atau luar negeri. Kemudian, produk dibuat sebaik mungkin agar dapat bersaing di pasar internasional.

    5. Kerja Sama Antarnegara

    Jika ada kecocokan bisnis dan industri antara negara yang terlibat dalam perdagangan internasional, suatu produsen mungkin saja membuka site produksi di negara lain.

    Nah, kegiatan ekspor akan membawa dampak positif bagi kedua negara yang bekerja sama. Bahkan, dampak positif tidak hanya dirasakan oleh negara sebagai institusi saja, tetapi juga warga negara yang ada di dalamnya.

    6. Kemampuan Eksportir Menangkap Peluang

    Sebagai pemilik atau pengelola bisnis yang berniat memperluas pasar ke kancah internasional, kamu perlu menguasai strategi pemasaran. Pasalnya, dalam banyak kasus, faktor yang mendorong ekspor adalah kepiawaian eksportir dalam menangkap dan memanfaatkan peluang pasar.

    Dengan demikian, eksportir bisa memperoleh wilayah pemasaran yang luas. Bahkan, tak tertutup kemungkinan bagi eksportir untuk terus memperluas wilayah pemasarannya.

    7. Situasi Pasar Luar Negeri

    Jumlah permintaan dan penawaran dari berbagai negara akan memengaruhi harga produk atau komoditas di pasar dunia. Apabila permintaan di pasar dunia lebih banyak dibandingkan dengan penawaran, harga produk cenderung naik.

    Sebaliknya, jika penawaran barang lebih banyak dari permintaan, harga produk cenderung turun. Keadaan ini tentu akan memengaruhi para eksportir dalam mengambil keputusan untuk meningkatkan atau menurunkan kegiatan ekspornya.

    Contoh Ekspor

    Beberapa dari kamu mungkin ada yang bertanya, apa contoh ekspor dari Indonesia? Khusus Indonesia, beberapa contoh ekspor adalah ekspor hasil perkebunan, ekspor hasil laut, dan ekspor produk tekstil. 

    Beberapa contoh di atas merupakan contoh ekspor yang disebut-sebut sebagai aktivitas ekspor yang menguntungkan bagi Indonesia. Supaya kamu memperoleh gambaran yang lebih jelas, mari kita bahas satu per satu contoh tersebut.

    Ekspor Hasil Perkebunan

    Di Indonesia terhampar banyak sekali perkebunan, mulai dari perkebunan kelapa sawit, perkebunan kopi, hingga perkebunan karet. Kelapa sawit merupakan salah satu komoditas ekspor andalan dari Indonesia.

    Meskipun begitu, teh, kopi, karet, rempah-rempah, dan kakao juga banyak diekspor ke luar negeri.

    Hasil perkebunan tersebut diekspor ke berbagai negara di dunia, seperti Malaysia, China, Jepang, Jerman, Kanada, dan lain-lain.

    Ekspor Hasil Laut

    Selain ada banyak perkebunan yang tersebar di wilayah Indonesia, negeri kita juga terkenal kaya akan sumber daya lautnya. 

    Udang merupakan hasil laut yang menjadi komoditas ekspor utama Indonesia. Komoditas ekspor ini banyak dikirim ke Jepang, Singapura, Malaysia, Inggris, Spanyol, Jerman, China, dan lainnya.

    Ekspor Produk Tekstil

    Tak hanya itu, tekstil dan produk tekstil termasuk ke dalam 10 besar produk unggulan ekspor dari Indonesia. 

    Produk-produk tekstil Indonesia banyak diekspor ke Inggris, Jerman, Italia, Kanada, Spanyol, Jepang, Australia, Singapura, Sri Lanka, Korea Selatan, dan sebagainya.

    Kesimpulan

    Setelah menyimak paparan di atas, semoga kamu jadi memiliki gambaran yang lebih jelas tentang kegiatan ekspor. Undang-undang, peraturan pemerintah, atau para ahli ekonomi mungkin memiliki pengertian tersendiri tentang ekspor.

    Namun, seperti yang telah dibahas sebelumnya, secara singkat ekspor adalah proses mengirim atau menjual barang dagangan ke luar negeri. 

    Kegiatan ini dilakukan dengan tujuan tertentu dan mendatangkan manfaat. Manfaat ekspor, antara lain menumbuhkan industri dalam negeri, mengendalikan harga produk, menambah lapangan pekerjaan, serta meningkatkan devisa negara.

    Ekspor terjadi karena didorong oleh banyak faktor, salah satunya perbedaan sumber daya alam setiap negara. Akibatnya, beberapa negara tak memiliki sumber daya alam yang mereka butuhkan untuk produksi sehingga harus mencari komoditas tersebut ke negara lain.

    Sebagai negara yang kaya akan sumber daya alam, beberapa contoh ekspor dari Indonesia adalah ekspor sumber daya alam seperti ekspor hasil perkebunan dan ekspor hasil laut.

    Di samping itu, ekspor juga kerap terjadi karena kepiawaian produsen atau eksportir menangkap peluang pasar. Untuk bisa merepons peluang pasar dengan cepat, idealnya pemilik usaha sudah memiliki sistem pengelolaan bisnis yang rapi.

    Keteraturan pengelolaan bisnis dapat kamu capai salah satunya dengan penggunaan alat bantu yang tepat seperti aplikasi POS. Sudahkah bisnismu menggunakan aplikasi POS? Kalau belum, gunakan aplikasi POS yang lengkap sekarang juga!

     

    Pertanyaan Terkait

    • Yang dimaksud dengan ekspor itu adalah pengiriman komoditas yang diperdagangkan ke luar negeri. Untuk lebih jelasnya, mari simak pembahasan di bawah ini!
    • Khusus Indonesia, beberapa contoh ekspor adalah ekspor hasil perkebunan, ekspor hasil laut, dan ekspor produk tekstil.
    • Tujuan dari ekspor antara lain menumbuhkan industri dalam negeri, mengendalikan harga produk, menambah devisa negara, serta memperbanyak lapangan pekerjaan.

    Download Majalah

    Cover majalah wirausaha Indonesia
    Lihat semua edisi

    Download Ebook

    Cover Ebook
    Lihat semua edisi

    Related Article

    Valuasi adalah: Pengertian dan Cara Menghitungnya
    Valuasi adalah perhitungan nilai sebuah perusahaan dengan mempertimbangkan berbagai faktor. Besar maupun kecil, valuasi menjadi hal yang sangat penting.
    Fair Value adalah: Tujuan dan Cara Menghitung
    Nilai Wajar atau Fair Value adalah alat yang sangat berguna untuk membantu pengguna memahami keuangan perusahaan, terutama situasi keuangan saat ini.
    Daftar UMKM Online: Syarat dan Manfaatnya
    Daftar UMKM online bisa dilakukan dengan praktis. Manfaatnya antara lain agar mudah mengembangkan usaha dan untuk mendapatkan bantuan dana dari pemerintah.
    9 Contoh Surat Izin Tidak Masuk Kerja Singkat
    Berikut beberapa contoh surat izin tidak masuk kerja yang dibuat secara singkat dan ringkas. Bisa digunakan sebagai referensi.