Throughput Adalah: Mengoptimalkan Proses Produksi

Ditulis oleh Dwi Ernanda

article thumbnail

Throughput merupakan jumlah produk atau jasa yang berhasil dihasilkan oleh suatu sistem dalam jangka waktu tertentu


Throughput merupakan jumlah produk atau jasa yang berhasil dihasilkan oleh suatu sistem dalam jangka waktu tertentu. Dalam konteks bisnis, throughput sangat penting untuk menilai kinerja dan efisiensi perusahaan. Semakin tinggi throughput, semakin efisien sistem produksi tersebut.

Meningkatkan throughput dapat menghasilkan manfaat ekonomis, seperti peningkatan pendapatan, pengurangan biaya, dan peningkatan keuntungan. Selain itu, peningkatan throughput juga berdampak pada kepuasan pelanggan, karena mereka akan mendapatkan produk atau jasa yang diinginkan dalam waktu yang lebih singkat.

Metode Pengukuran Throughput

Menghitung Throughput dengan Little's Law

Little's Law adalah rumus yang digunakan untuk menghitung throughput dalam sistem antrian. Rumus ini menyatakan bahwa throughput (λ) sama dengan jumlah pelanggan dalam sistem (L) dibagi oleh waktu rata-rata yang dihabiskan pelanggan dalam sistem (W). Secara matematis, λ = L / W.

Contoh Penggunaan Little's Law

Misalkan sebuah pabrik memiliki 1000 produk dalam proses produksi dan waktu rata-rata yang dihabiskan untuk setiap produk adalah 10 jam. Dengan menggunakan Little's Law, kita bisa menghitung throughput sebagai berikut:

Throughput = 1000 / 10 = 100 produk per jam

Optimasi Throughput

Identifikasi Hambatan dalam Proses Produksi

Untuk meningkatkan throughput, kamu perlu mengidentifikasi hambatan yang mempengaruhi proses produksi. Hambatan ini bisa berupa peralatan yang tidak efisien, kekurangan tenaga kerja, atau keterbatasan bahan baku.

Implementasi Lean Manufacturing

Lean manufacturing adalah pendekatan yang berfokus pada pengurangan pemborosan dalam proses produksi. Dengan menerapkan prinsip lean, perusahaan dapat mengoptimalkan throughput dan meningkatkan efisiensi secara keseluruhan.


Baca Juga: Manajemen Produksi Efisien: Tingkatkan Produktivitas Bisnis

Manajemen Produksi

Perencanaan dan Pengendalian Produksi

Manajemen produksi melibatkan perencanaan, pengendalian, dan peningkatan proses produksi. Perencanaan meliputi penentuan sumber daya yang dibutuhkan, seperti peralatan, tenaga kerja, dan bahan baku. Pengendalian melibatkan pemantauan kinerja sistem produksi dan pengambilan tindakan korektif jika diperlukan.

Evaluasi Kinerja Sistem Produksi

Untuk memastikan sistem produksi berfungsi dengan baik, kamu perlu secara berkala mengevaluasi kinerja sistem produksi tersebut. Evaluasi ini mencakup analisis metrik kinerja, seperti throughput, cycle time, dan tingkat cacat.

Peningkatan Proses Produksi

Setelah mengidentifikasi area yang memerlukan perbaikan, perusahaan perlu mengambil langkah-langkah konkret untuk meningkatkan proses produksi. Ini bisa mencakup pelatihan tenaga kerja, penggantian peralatan yang usang, dan penyederhanaan proses.

Studi Kasus: Implementasi Throughput