Yuk, Pahami Alur Transaksi Penjualan Tunai untuk Bisnismu!

Ditulis oleh Faiqotul Himma

article thumbnail

Kalau kamu seorang pengusaha atau bahkan baru memulai bisnismu, pasti sudah tak asing lagi dengan yang namanya transaksi penjualan tunai. Tak bisa dipungkiri, alur transaksi penjualan tunai ini menjadi pondasi utama dalam dunia bisnis. 

Nah, di artikel kali ini, kita akan membahas tentang alur transaksi penjualan tunai, yang pastinya akan membantu kamu lebih memahami dan siap menghadapi segala dinamika bisnis. 

Yuk, pelajari bersama tentang alur transaksi penjualan tunai yang akan mempermudah perjalanan bisnismu. Let’s go! 

Apa Itu Alur Transaksi Penjualan Tunai?

Kamu pasti pernah mengalami saat membeli sesuatu secara langsung di toko, bukan? 

Nah, alur transaksi penjualan tunai itu cukup sederhana, tapi penting untuk kamu memahaminya. Pertama, kamu memilih barang atau layanan yang ingin kamu beli. Setelah itu, kasir, yang biasanya ada di ujung kasir, akan menghitung total harganya. 

Di tahap ini, kamu memberikan pembayaran langsung menggunakan uang tunai. Setelah proses pembayaran selesai, kamu akan menerima struk atau faktur sebagai bukti pembelianmu. Barang yang kamu beli kemudian diberikan kepadamu dan transaksi itu dicatat dalam sistem kasir.

Selain itu, perusahaan juga mencatatnya dalam buku besar keuangan mereka. Periodiknya, mereka melakukan rekonsiliasi untuk memastikan semua catatan transaksi benar. Semua informasi ini kemudian digunakan untuk menyusun laporan keuangan perusahaan.

Jadi, dengan memahami alur ini, kamu dapat melihat betapa pentingnya setiap tahap dalam menjaga transaksi penjualan tunai yang efisien dan tercatat dengan baik. 

Baca Juga: Pahami 3 Alur Transaksi Penjualan Ini, Bisnis Pasti Lancar!

Prosedur Alur Transaksi Penjualan Tunai

Tentunya setiap alur transaksi penjualan mempunyai prosedur, termasuk transaksi penjualan tunai ini, lho! Apa saja prosedur alur transaksi penjualan tunai ini? Yuk, simak di bawah ini, ya.

1. Bagian Order Penjualan

Bagian ini bertanggung jawab untuk menerima pesanan dari pembeli. Mereka membuat faktur penjualan tunai dalam tiga rangkap. Lembar pertama diserahkan ke bagian kas, lembar kedua sebagai tembusan ke bagian gudang saat pengiriman, dan lembar ketiga disimpan oleh perusahaan.

2. Bagian Kas

Bagian kas menerima faktur penjualan tunai untuk mengetahui jumlah yang harus diterima dari pembeli. Mereka menerima pembayaran tunai dari pembeli sesuai dengan informasi yang tercantum di lembar faktur penjualan tunai. Bagian kas juga mengoperasikan register kas untuk mendapatkan pita register sebagai bukti penerimaan kas.

3. Bagian Gudang

Bagian gudang menerima faktur penjualan sebagai informasi tentang barang apa yang telah dipesan. Mereka mencatat pengurangan pada persediaan di kartu gudang dan memberikan barang yang dipesan oleh pembeli bersamaan dengan faktur penjualan tunai ke bagian pengiriman barang. 

4. Bagian Pengiriman

Bagian pengiriman menerima faktur penjualan tunai dan pita register kas dari bagian kas sebagai bukti bahwa pembeli telah membayar tunai. Mereka juga menerima faktur penjualan tunai lembar kedua dari bagian gudang untuk pencocokan informasi. Setelah kedua bagian tersebut cocok, bagian pengiriman memberikan barang yang dipesan oleh pembeli beserta faktur penjualan tunai lembar kedua.

5. Bagian Jurnal

Transaksi penjualan secara tunai dicatat dalam jurnal. Bagian jurnal menerima faktur penjualan tunai dan membuat catatan jurnal pada jurnal penjualan. Mereka juga menerima bukti setoran bank untuk membuat catatan jurnal pada jurnal penerimaan kas.

Bagaimana pencatatan alur transaksi penjualan tunai?

Alur Transaksi Penjualan Tunai

Apakah kamu ingin meningkatkan efisiensi transaksi dan memberikan pengalaman belanja yang tak terlupakan bagi pelanggan? Yuk, pahami setiap langkahnya, agar kamu dapat mengoptimalkan proses bisnismu dan membangun hubungan yang lebih erat dengan pelanggan, ya.

1. Inisiasi Pembelian

Langkah pertama dalam alur transaksi penjualan tunai adalah inisiasi pembelian. Pelanggan mulai mengeksplorasi produk yang kamu tawarkan, mengidentifikasi kebutuhan, dan mungkin mencari bantuan dari tim penjualan.

2. Penyampaian Informasi Produk

Di sini, tim penjualan atau deskripsi produk secara online memberikan informasi lengkap. Komunikasi yang jelas dan membantu membantu pelanggan membuat keputusan yang tepat.

3. Proses Pembayaran

Setelah pelanggan memilih produk, tahap pembayaran dimulai. Kamu memberikan opsi pembayaran tunai, memudahkan pelanggan untuk menyelesaikan transaksi dengan lancar.

4. Verifikasi Pembayaran

Tim kasir atau sistem otomatis memverifikasi jumlah uang yang diberikan pelanggan, memastikan akurasi dan keamanan transaksi.

5. Pemberian Struk Pembelian

Struk pembelian diberikan kepada pelanggan sebagai bukti transaksi. Ini juga memberikan rincian produk yang dibeli sebagai referensi di masa mendatang.

6. Penyimpanan Catatan Transaksi

Informasi transaksi, termasuk jumlah penjualan, dicatat dengan teliti. Hal ini membantu manajemen stok dan pencatatan keuangan bisnismu. 

7. Mempertahankan Layanan Pelanggan

Setelah transaksi selesai, penting untuk mempertahankan layanan pelanggan yang baik. Bertanya tentang kepuasan pelanggan bisa membantu membangun hubungan yang kuat dan mendapatkan umpan balik positif.

Dengan memahami dan mengoptimalkan setiap langkah dalam alur transaksi penjualan tunai, kamu tidak hanya menjual produk, tetapi juga menciptakan pengalaman pelanggan yang positif dan berkelanjutan, lho!

Baca Juga: Pentingnya Mengenal Pengertian Jurnal Penjualan dalam Bisnis

Pencatatan Transaksi Penjualan Tunai

Pencatatan transaksi penjualan tunai adalah proses dokumentasi setiap detail dari transaksi yang terjadi di bisnismu. Pada intinya, ini melibatkan merekam setiap pembelian yang dilakukan pelanggan dengan menggunakan uang tunai. 

1. Identifikasi Pembeli

Pencatatan dimulai dengan mencatat identitas pembeli. Ini mencakup nama pelanggan, kontak, dan informasi lain yang relevan. Dengan memiliki catatan ini, kamu dapat membangun hubungan lebih personal dengan pelanggan di masa depan.

2. Deskripsi Produk

Setiap produk yang dibeli dijelaskan secara detail dalam pencatatan, termasuk jumlah, jenis, dan harga unit. Informasi ini memudahkan dalam manajemen stok dan peninjauan kembali riwayat pembelian.

3. Jumlah Pembayaran

Catatan mencakup jumlah uang tunai yang diberikan oleh pelanggan. Pasalnya, pencatatan ini penting untuk memverifikasi keakuratan transaksi dan mencegah kekurangan atau kelebihan pembayaran. 

4. Tanggal dan Waktu Transaksi

Setiap transaksi dicatat dengan tanggal dan waktu yang jelas. Informasi ini membantu dalam pelacakan dan analisis performa bisnis pada periode tertentu. 

5. Pemberian Struk Pembelian

Struk pembelian yang diberikan kepada pelanggan juga dicatat. Ini bukan hanya sebagai bukti pembelian, tetapi juga sebagai referensi yang dapat membantu pelanggan di masa mendatang. 

6. Rekonsiliasi dengan Stok

Pencatatan transaksi tunai dihubungkan dengan manajemen stok barang. Dengan rekonsiliasi berkala, kamu dapat memastikan bahwa stok selalu terkendali dan sesuai dengan permintaan pelanggan. 

7. Analisis Keuangan

Pencatatan ini juga memberikan data penting untuk analisis keuangan bisnismu. Dengan memahami tren penjualan, kamu dapat membuat keputusan strategis untuk pertumbuhan bisnis.

Pencatatan transaksi penjualan tunai bukan hanya tugas rutin, tetapi juga investasi untuk masa depan bisnismu. Dengan data yang terdokumentasi dengan baik, kamu memiliki pondasi yang kuat untuk mengoptimalkan operasi dan mencapai kesuksesan yang lebih besar. Jadi, yuk jaga catatan transaksimu dengan baik, ya! 

Kesimpulan

Aplikasi akuntansi

Dalam dunia bisnis, peran alur transaksi penjualan tunai sangat vital dalam mencatat dan mengelola transaksi penjualan. Dengan penerapan alur transaksi penjualan tunai yang baik, kamu dapat meningkatkan performa bisnismu.

Untuk memaksimalkan alur transaksi penjualan tunai, memilih sistem atau produk digital yang tepat sangatlah penting. Salah satu rekomendasi terbaik adalah aplikasi majoo yang bisa meningkatkan efisiensi pencatatan keuangan dan mendapatkan informasi yang penting untuk pengambilan keputusan yang lebih baik dan strategis

Aplikasi majoo dilengkapi dengan fitur canggih yang memungkinkan pencatatan dan pelacakan transaksi penjualan tunai secara real-time, serta manajemen persediaan yang efisien. Aplikasi majoo memiliki fitur akuntansi yang mampu menghasilkan laporan keuangan secara otomatis dan lengkap. Oleh karena itu, jangan ragu untuk berlanggan dan temukan mengoptimalkan sistem akuntansi penjualan tunai di bisnismu dengan menggunakan aplikasi majoo, ya!

 

Sumber Data:

https://www.pustakamadani.com/2019/09/menganalisis-alur-transaksi-alur.html

Dapatkan Inspirasi Terbaru dari majoo

Subscribe untuk dapatkan berita, artikel, dan inspirasi bisnis di email kamu

Footer support

Pustaka majoo

Isi Form dibawah ini untuk download pustaka

format: 62xxxxxxxx
Batal
Icon close

Temukan Paket Paling Tepat untuk Bisnismu

Isi form berikut untuk membantu kami tentukan paket paling sesuai dengan jenis dan skala bisnismu.
solusi bisnis form

+62
whatsapp logo