Deposit adalah: Definisi, Fungsi, dan Contohnya

Ditulis oleh Faiqotul Himma

article thumbnail

Salah satu fungsi deposit adalah sebagai jaminan transaksi.

  

Apakah kamu familier dengan konsep deposit di dunia bisnis? Deposit adalah istilah yang tidak asing bagi para pelaku bisnis. Secara sederhana, deposit berhubungan dengan sistem yang memiliki peran penting yang memudahkan jalan bisnismu.

Namun, mungkin masih terdapat pertanyaan-pertanyaan yang membutuhkan jawaban lebih mendalam mengenai deposit ini. Jadi, agar pemahamanmu tentang deposit semakin komprehensif, berikut ini akan dijelaskan secara lengkap mengenai apa itu deposit dan fungsinya di dunia bisnis. Dengan pemahaman yang lebih mendalam tentang deposit, kamu bisa mengoptimalkan penerapan konsep ini dalam kegiatan bisnismu. Simak penjelasan lengkapnya di artikel ini, yuk! 

Pengertian Deposit

Deposit memiliki beragam arti di dalam dunia keuangan. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), pengertian deposit adalah uang yang disimpan di rekening untuk memfasilitasi atau mengamankan transaksi.

Pada dasarnya, deposit berfungsi sebagai jaminan saat melakukan pembelian produk atau layanan, khususnya dalam jumlah yang signifikan. Tujuan dari deposit ini agar penjual tidak mengalami kerugian jika pembeli membatalkan transaksi secara sepihak atau melanggar kesepakatan. Oleh karena itu, dalam banyak kasus, deposit tidak akan dikembalikan jika transaksi dibatalkan atau kesepakatan dilanggar oleh pembeli.

Namun, definisi deposit sedikit berbeda dalam konteks perbankan. Dalam perbankan, deposit merujuk pada uang yang disimpan oleh nasabah di bank tersebut. Dalam definisi ini, deposit dapat ditarik oleh nasabah kapan pun karena tetap menjadi hak kepemilikan nasabah. 

Baca Juga: Deposito adalah Instrumen Investasi Terbaik? Masa, sih?!

Apa Perbedaan Deposit dan Deposito?

Meskipun namanya hampir sama, deposit dan deposito memiliki perbedaan yang signifikan. Deposit merujuk pada jaminan dan simpanan uang, sementara deposito adalah produk simpanan bank yang dikenal sebagai tabungan berjangka.

Keunggulan deposito dibandingkan produk simpanan lainnya adalah tingkat bunga yang lebih tinggi. Namun, penting untuk diingat bahwa penarikan simpanan dalam deposito tidak bisa dilakukan sembarangan. Saat membuka deposito, kamu akan diminta untuk memilih jangka waktu pencairan dana antara 3 hingga 12 bulan. Jika memilih jangka waktu 12 bulan, artinya dana deposito baru dapat ditarik setelah 12 bulan sejak pembukaan deposito. 

Fungsi Deposit

Fungsi deposit dalam bisnis adalah sebagai berikut. 

1.    Sebagai Jaminan Transaksi

Deposit digunakan sebagai jaminan atau kepastian dalam transaksi bisnis. Dengan meminta deposit, meminimalisasi adanya risiko pembatalan atau penyalahgunaan dalam transaksi. Deposit juga dapat digunakan untuk menutupi kerugian atau biaya tambahan jika pelanggan melakukan pembatalan pembelian. 

2.    Membangun Kepercayaan

Meminta deposit dari pelanggan atau mitra bisnis dapat membangun kepercayaan juga, lho! Deposit membangun komitmen finansial dari pelanggan atau mitra bisnis ketika menjalin kerjasama atau melakukan transaksi dengan bisnismu. Tentu saja deposit membantu mengurangi ketidakpastian dan memberikan keyakinan bahwa kedua belah pihak akan memenuhi kewajiban mereka. 

3.    Sebagai Pengamanan Pembayaran

Deposit juga berfungsi sebagai persyaratan pembayaran di muka dalam bisnis. Dengan meminta deposit sebelum produk atau jasa disediakan, bisnis dapat memastikan bahwa pelanggan memiliki kewajiban finansial dan meminimalisasi risiko pembayaran yang gagal atau tunggakan pembayaran. 

4.    Membatasi Kerugian

Deposit juga dapat membantu bisnis dalam membatasi kerugian dalam kasus pembatalan atau pengembalian produk. Jika pelanggan membatalkan pesanan atau mengembalikan produk, deposit dapat digunakan untuk menutupi biaya yang terkait dengan persiapan, pengemasan, atau penyimpanan produk.

5.    Pengelolaan Persediaan

Di beberapa bisnis, deposit dapat digunakan untuk mengelola persediaan yang diperlukan. Misalnya, dalam bisnis penyewaan, deposit dapat membantu bisnis dalam mengamankan persediaan atau aset yang disewakan, seperti alat, kendaraan, atau properti.

Penggunaan deposit dalam bisnis dapat bervariasi tergantung pada jenis bisnis dan kebutuhan spesifik. Penting bagi kamu sebagai pebisnis untuk memiliki kebijakan yang jelas terkait penggunaan deposit, termasuk jumlah deposit yang diperlukan, ketentuan pengembalian, dan kondisi penggunaan deposit tersebut. Hal ini akan memberikan kejelasan dan perlindungan yang baik bagi bisnis, pelanggan, ataupun mitra bisnis.


Contoh Deposit

Setelah memahami pengertian deposit dan berbagai fungsinya, sekarang kamu dapat mengetahui contoh-contoh deposit seperti yang dijelaskan di bawah ini, ya. 

1.    Refundable Deposit

Umumnya, deposit satu ini digunakan dalam bisnis sewa properti, seperti sewa kamar hotel. Pengertian dari refundable deposit yaitu uang jaminan yang nantinya dikembalikan setelah waktu tertentu.

Uang jaminan ini dianggap sebagai tanggungan masa depan karena penjual harus mengembalikan sejumlah uang kepada pembelinya. Oleh karena itu, refundable deposit tidak dapat dianggap sebagai pemasukan perusahaan. 

2.    Term Deposit

Term deposit juga sering dikenal dengan nama deposito. Deposit ini dianggap sebagai instrumen investasi dengan risiko rendah tapi juga memberikan keuntungan yang terbatas.

Bagi bank, dana yang ditempatkan dalam term deposit oleh nasabah digunakan sebagai sumber pinjaman kepada nasabah lain atau bisnis tertentu. Sebagai imbalannya, nasabah yang mendepositokan dananya akan menerima bunga atau pendapatan tetap. Seiring berjalannya waktu, dana yang diinvestasikan dalam term deposit akan bertambah. 

3.    Demand Deposit

Contoh deposit selanjutnya yaitu demand deposit. Demand deposit  adalah salah satu contoh deposit yang memungkinkan nasabah untuk menarik uang dari rekening kapan saja. Meskipun demikian, tingkat bunga yang ditawarkan pada demand deposit biasanya lebih rendah daripada term deposit. Selain itu, nasabah juga mungkin dikenakan biaya administrasi. Yang termasuk demand deposit yaitu rekening giro dan rekening tabungan.

4.    Customer Deposit

Customer deposit adalah contoh deposit yang sering digunakan oleh pengusaha atau pebisnis sebagai bentuk jaminan uang yang harus dibayarkan oleh calon customer sebelum kamu memberikan produk atau jasa.

Alasan customer deposit ini digunakan oleh para pengusaha atau pebisnis, antara lain:

  • Adanya konsumen memiliki kredit yang buruk. Kondisi ini tentunya akan memicu penjual tidak mempercayai calon pembelinya.

  • Alasan selanjutnya karena biaya produksi tinggi. Saat bisnis memiliki produk atau jasa yang biaya produksinya tinggi, tentunya penjualan akan meminta deposit dari  konsumennya sebelum membeli produk atau jasa tersebut.

  • Alasan terakhir adalah jika konsumen meminta produk khusus atau spesial dari penjual, biasanya penjual akan meminta deposit terlebih dahulu sebagai langkah pencegahan pembatalan pesanan tersebut. 

5.    Time Deposit

Rekening bank berbunga yang memiliki waktu jatuh tempo sering disebut dengan time deposit. Tingkat bunga dalam rekening ini biasanya lebih tinggi daripada rekening tabungan biasa. Semakin lama waktu jatuh temponya, pembayaran bunga akan semakin tinggi.

Time deposit atau rekening tabungan ini memiliki arti bahwa pemiliknya tidak dapat menggunakan dana di rekening dalam kurun waktu tertentu. Jika jangka waktunya kurang dari satu tahun, rekening tabungan tersebut disebut sebagai deposito berjangka pendek. Sedangkan jika jangka waktunya lebih dari satu tahun, disebut sebagai deposito jangka panjang. 

6.    Saving Deposit

Dengan menggunakan saving deposit, nasabah dapat melakukan menarik dana dari tabungannya kapan saja. Saving deposit ini dikenakan bunga dalam jumlah kecil. Saving deposit biasanya menerapkan saldo minimum untuk mengurangi biaya bunga tertinggi, tapi ada juga yang tidak mensyaratkan saldo minimum. 

7.    Cryptocurrency Deposit

Cryptocurrency deposit saat ini sedang banyak menyita perhatian banyak orang, terutama kamu sebagai investor. Ternyata dalam transaksi kripto, kamu harus melakukan deposit berupa uang agar bisa membeli aset kripto. Oleh karena itu, fungsi dari deposit ini untuk memudahkan jual beli aset kripto. 

Baca Juga: Mengenal Bunga Deposito: Cara Menghitung dan Contohnya

Kesimpulan

Itulah penjelasan lengkap tentang deposit, termasuk definisi, fungsi, dan contohnya. Ingat, deposit berbeda dengan deposito, ya! Jadi, pastikan kamu memahaminya dengan benar.

Pertanyaan tentang deposit telah dijawab dengan lengkap. Jika masih ada yang kurang jelas, pastikan kamu membaca aturan atau kebijakan yang tercantum dalam transaksi sebelum melakukan deposit.

Apabila kamu memiliki bisnis yang menggunakan sistem deposit, seperti penjualan tiket atau pulsa, disarankan untuk mencatat transaksi dengan sistem yang baik. Caranya cukup mudah, kamu menerima deposit dari mitra, lalu menjualnya dengan harga deposit ditambah keuntungan.

Tentunya pencatatan yang baik sangat diperlukan untuk bisnismu, bukan? Kamu membutuhkan aplikasi wirausaha online yang memiliki fitur akuntansi untuk mencatat transaksi deposit bisnismu dan berbasis cloud storage, sehingga kamu bisa mengaksesnya di mana saja dan kapan saja.

Tak perlu bingung lagi, kini ada aplikasi majoo yang akan membantu beragam operasional bisnismu, lho! Misalnya, pencatatan keuangan dengan menggunakan fitur akuntansi, pencatatan dan memantau stok dengan menggunakan fitur inventory, pembuatan campaign marketing dengan menggunakan fitur Customer Relationship Management (CRM), dan masih banyak fitur lain yang bisa kamu gunakan.

Yuk, coba gratis aplikasi majoo selama 14 hari sekarang! Kamu bisa menghubungi customer service majoo untuk informasi lebih lengkapnya, ya!


Dapatkan Inspirasi Terbaru dari majoo

Subscribe untuk dapatkan berita, artikel, dan inspirasi bisnis di email kamu

Footer support

Pustaka majoo

Isi Form dibawah ini untuk download pustaka

format: 62xxxxxxxx
Batal
Icon close

Temukan Paket Paling Tepat untuk Bisnismu

Isi form berikut untuk membantu kami tentukan paket paling sesuai dengan jenis dan skala bisnismu.
solusi bisnis form

+62
whatsapp logo