Kebijakan Moneter: Definisi, Jenis, dan Tujuannya

Ditulis oleh Dwi Ernanda

article thumbnail


Kebijakan moneter berguna untuk mengendalikan ekonomi guna menjaga stabilitas perekonomian

Kebijakan moneter adalah kebijakan ekonomi yang diterapkan oleh pemerintah dengan tujuan untuk mengendalikan pasokan uang di dalam perekonomian. Kebijakan moneter sangat penting dalam menjaga stabilitas ekonomi suatu negara, karena dapat mempengaruhi tingkat inflasi, pertumbuhan ekonomi, serta stabilitas sistem keuangan.

Dalam melaksanakan kebijakan moneter, pemerintah harus mempertimbangkan berbagai faktor dan tantangan yang mempengaruhi keadaan ekonomi, seperti kondisi ekonomi makro, kebijakan fiskal, serta ketidakpastian ekonomi. 

Oleh karena itu, pemahaman tentang kebijakan moneter dan faktor-faktor yang mempengaruhinya sangat penting bagi pembuat kebijakan, pelaku bisnis, dan masyarakat luas.  

Definisi Kebijakan Moneter

Kebijakan moneter adalah kebijakan ekonomi yang digunakan oleh pemerintah atau bank sentral untuk mengendalikan pasokan uang di dalam perekonomian dan mempengaruhi suku bunga serta tingkat inflasi. 

Tujuan utama kebijakan moneter adalah untuk memperoleh harga yang stabil serta  pertumbuhan ekonomi yang seimbang.

Kebijakan moneter dilaksanakan melalui instrumen-instrumen seperti suku bunga, operasi pasar terbuka, serta kebijakan cadangan bank. Pemerintah atau bank sentral dapat menggunakan kebijakan moneter akomodatif untuk merangsang pertumbuhan ekonomi atau kebijakan moneter restriktif untuk menurunkan tingkat inflasi.

Kebijakan moneter memiliki peran penting dalam menjaga stabilitas ekonomi suatu negara dan berpengaruh pada kondisi keuangan masyarakat, perusahaan, dan pemerintah. Oleh karena itu, pemahaman yang baik tentang kebijakan moneter menjadi penting bagi pelaku ekonomi dan masyarakat luas.

Baca Juga: Kebijakan Fiskal: Definisi, Tujuan, Jenis, dan Contohnya

Jenis-Jenis Kebijakan Moneter

Kebijakan moneter memiliki beberapa jenis yang biasa diterapkan. Berikut beberapa jenis-jenis dari kebijakan moneter:

  1. Kebijakan moneter akomodatif 

Kebijakan moneter akomodatif adalah kebijakan yang ditetapkan oleh bank sentral untuk menurunkan suku bunga atau meningkatkan jumlah uang yang beredar di dalam perekonomian guna merangsang pertumbuhan ekonomi. Kebijakan ini umumnya diambil ketika perekonomian sedang mengalami resesi atau stagnasi.

  1. Kebijakan moneter restriktif 

Jenis lainnya dari kebijakan moneter adalah kebijakan moneter restriktif. Kebijakan moneter restriktif adalah kebijakan yang ditetapkan oleh bank sentral untuk meningkatkan suku bunga atau mengurangi jumlah uang yang beredar di dalam perekonomian guna menurunkan tingkat inflasi. Kebijakan ini biasanya diambil ketika tingkat inflasi sudah terlalu tinggi dan mengancam stabilitas ekonomi.

  1. Kebijakan moneter netral 

Kebijakan moneter netral adalah kebijakan yang tidak menetapkan tujuan khusus untuk meningkatkan atau menurunkan pertumbuhan ekonomi atau tingkat inflasi. Kebijakan ini ditujukan untuk mempertahankan stabilitas harga dan pertumbuhan ekonomi yang seimbang tanpa mempengaruhi pasar dengan terlalu banyak.

Dalam praktiknya, kebijakan moneter dapat menggabungkan elemen dari ketiga jenis kebijakan di atas tergantung pada keadaan ekonomi saat itu. Pemilihan jenis kebijakan yang tepat sangat penting dalam menjaga stabilitas ekonomi dan keuangan negara.

Tujuan Kebijakan Moneter

Kebijakan moneter adalah salah satu kebijakan yang berguna untuk menjaga stabilitas ekonomi. Namun, selain itu terdapat beberapa tujuan diterapkannya kebijakan moneter, yaitu sebagai berikut: 

  • Mencapai stabilitas harga

Tujuan utama dari kebijakan moneter adalah untuk menjaga stabilitas harga dan mencegah terjadinya inflasi yang berlebihan. Bank sentral bertanggung jawab untuk menjaga tingkat inflasi yang stabil dan sesuai dengan target yang ditetapkan oleh pemerintah.

Baca Juga: Konsep Harga keseimbangan Pasar Untuk Strategi Bisnis

  • Mendorong pertumbuhan ekonomi

Kebijakan moneter juga bertujuan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi yang seimbang dan stabil. Melalui kebijakan moneter akomodatif, bank sentral dapat meningkatkan ketersediaan kredit dan merangsang investasi, produksi, dan konsumsi.

  • Menjaga stabilitas sistem keuangan

Kebijakan moneter juga berperan dalam menjaga stabilitas sistem keuangan. Dengan mengendalikan pasokan uang dan suku bunga, bank sentral dapat mencegah terjadinya perubahan ekstrim dalam sistem keuangan seperti krisis keuangan, dan mengurangi risiko keruntuhan keuangan.

  • Menjaga nilai tukar mata uang

Salah satu tujuan dari kebijakan moneter adalah untuk menjaga nilai tukar mata uang. Bank sentral dapat menggunakan kebijakan moneter untuk menjaga nilai tukar mata uang agar tetap stabil dan tidak terlalu fluktuatif. Hal ini penting untuk menjaga daya saing ekonomi suatu negara di pasar global.

Bagi kamu yang bergelut dalam dunia bisnis dan ingin mengelola keuangan ekonomi secara mudah dan efisien maka gunakan aplikasi Akuntansi majoo. Aplikasi ini merupakan aplikasi pendukung bisnis terbaik bagi wirausaha dan memiliki fitur yang lengkap berguna untuk mengelola semua kegiatan yang berhubungan dengan keuangan ekonomi.