Whatsapp
Chat 24 jam Hubungi Kami

Table of Content

    Rekapitulasi Jurnal: Pengertian, Fungsi, dan Contohnya

    Dengan membuat rekapitulasi jurnal, kamu akan lebih mudah posting data ke buku besar.

    Apakah kamu familier dengan istilah rekapitulasi jurnal? Rekapitulasi merupakan tahap penting dalam siklus akuntansi. Jika ada kesalahan dalam rekapitulasi, jurnal dan pembukuan tak bisa dimasukkan ke dalam buku besar.

    Karena itu, rekapitulasi perlu dilakukan sesuai dengan ketentuan. Kalau kamu masih awam dengan proses rekapitulasi jurnal, pastikan kamu membaca artikel ini sampai selesai. Mari simak penjelasan lengkapnya!

    Pengertian Rekapitulasi Jurnal

    Sebelum membahas pengertian rekapitulasi jurnal, kamu perlu mengetahui rekapitulasi terlebih dahulu. Secara singkat, rekapitulasi adalah ringkasan atau ikhtisar pada akhir laporan atau akhir hitungan. 

    Nah, dalam dunia akuntansi, rekapitulasi jurnal adalah penjumlahan secara keseluruhan masing-masing kolom debit dan kredit dari jurnal transaksi yang telah dibuat sebelumnya.

    Jadi, rekapitulasi tersebut dilakukan setelah membuat jurnal dan sebelum posting ke buku besar. Mengapa rekapitulasi perlu dilakukan pada waktu tersebut?

    Dengan melakukan rekapitulasi, kamu bisa menghindari kesalahan dalam proses posting ke buku besar. Tentunya, posting yang tepat dari jurnal ke buku besar akan mempermudah proses berikutnya dalam siklus akuntansi. Namun, kamu bisa melihat fungsi rekapitulasi jurnal secara rinci dalam pembahasan berikut ini.

    Fungsi Rekapitulasi Jurnal

    Terdapat beberapa manfaat atau fungsi rekapitulasi jurnal, salah satunya mempermudah staf keuangan atau akuntan saat akan posting isi jurnal ke buku besar. 

    Lalu, apa saja fungsi lainnya dari proses rekap jurnal? Berikut ini pembahasannya.

    • Memberi Informasi Keseimbangan Saldo

    Saat merekap jurnal, terdapat beberapa keseimbangan saldo yang perlu kamu hitung. Apabila saldo jurnal tidak seimbang, kemungkinan ada kesalahan dalam keuangan perusahaan.

    Sebaliknya, jika rasio keseimbangan sama, cukup aman untuk memiliki asumsi bahwa rekapitulasi jurnal berhasil dan sudah dilakukan dengan benar. Setelah kamu memastikan tak ada kesalahan, hasil rekap jurnal bisa dimasukkan ke dalam buku besar. 

    Namun, bila hasil rekap jurnal belum seimbang, kamu perlu mencari tahu titik kesalahannya dan melakukan koreksi pada laporan keuangan.

    Baca juga: Elemen-Elemen Laporan Keuangan yang Perlu Kamu Ketahui

    • Mengidentifikasi Bukti Transfer

    Seperti yang sudah diketahui, bukti transfer merupakan tanda yang penting sebab tanpanya suatu transaksi tak bisa dianggap sah atau benar-benar terjadi. Nah, dalam proses rekap jurnal, kamu bisa mengidentifikasi bukti transfer.

    Pasalnya, terdapat beberapa bukti transfer yang masuk dalam proses rekap jurnal, misalnya kuitansi, faktur, memo, dan lain-lain. Sebelum memasukkan transaksi ke dalam buku besar, kamu tentu perlu memastikan setiap transaksi benar-benar terjadi dengan mengidentifikasi buktinya.

    Sesudah menerima bukti transfer umumnya perusahaan mengelompokkan transaksi ke dalam kategori tertentu, seperti dibagi berdasarkan jenis aktiva, utang, modal, dan lain-lain. 

    Selama proses rekap, kamu atau staf yang bertugas dapat menentukan keabsahan suatu transaksi berdasarkan bukti transfer yang tersedia. Jika terdapat kejanggalan, kamu dapat segera melakukan penelusuran terhadap transaksi terkait.

    • Mempermudah Posting ke Buku Besar

    Perlu diketahui, saat posting ke buku besar, ada beberapa hal yang perlu kamu lakukan, yaitu: 

    • Mencatat waktu dan jumlah transaksi sesuai data, baik debit maupun kredit.
    • Mengisi kolom referensi dengan nomor halaman pada jurnal.
    • Kolom referensi lain diisi dengan data pada akun rekap.

    Dengan melakukan rekap jurnal terlebih dahulu, kolom debit dan kredit sudah pasti jumlahnya seimbang. Jadi, lebih gampang jika kamu perlu mengecek atau melacak transaksi.

    Maka dari itu, kamu dapat melakukan pemindahan ke buku besar dengan lebih cepat dan minim kesalahan.

    • Memperoleh Laporan yang Lebih Lengkap

    Rekapitulasi jurnal bukanlah langkah wajib di perusahaan. Namun, bila kamu melakukannya, kamu bisa memiliki data laporan yang lebih lengkap. Hasil rekap jurnal dapat digunakan sebagai arsip atau dasar evaluasi rutin.

    Melihat fungsi-fungsi di atas, kita bisa mengetahui bahwa tujuan rekapitulasi jurnal yang utama ialah memastikan keseimbangan saldo dan memudahkanmu saat posting data ke buku besar. Setiap fungsi rekapitulasi jurnal akan bermuara pada kemudahan pemindahan data ke buku besar. 

     Salah satu fungsi rekapitulasi jurnal ialah memastikan keseimbangan saldo.

    Cara Membuat Rekapitulasi Jurnal

    Lalu, bagaimana cara membuat rekapitulasi jurnal? Kali ini, kami akan membagikan langkah-langkahnya untuk kamu yang masih kebingungan tentang hal tersebut.

    Namun, sebelum membahas cara melakukan rekap jurnal, kita perlu menyamakan persepsi terlebih dahulu terkait jurnal itu sendiri. 

    Kita mengenal dua jenis jurnal dalam akuntansi, yaitu jurnal umum dan jurnal khusus. Jurnal umum adalah suatu laporan keuangan yang digunakan untuk mencatat seluruh bukti transaksi pada satu periode keuangan.

    Baca juga: Mengenal Beragam Contoh Jurnal Umum dalam Dunia Bisnis

    Sementara itu, jurnal khusus adalah jurnal untuk mencatat transaksi sejenis dan terjadi berulang kali.

    Pembuatan rekapitulasi dapat dilakukan baik untuk jurnal umum maupun jurnal khusus. Akan tetapi, rekapitulasi lebih lazim dilakukan pada jurnal khusus. Adapun jurnal khusus yang dimaksud, yaitu:

    • Jurnal pembelian: Catatan semua transaksi pembelian barang atau jasa secara kredit.
    • Jurnal penjualan: Catatan seluruh transaksi penjualan yang dilakukan secara kredit.
    • Jurnal pengeluaran kas: Catatan semua transaksi pengeluaran kas atau pembayaran, seperti pembayaran gaji, pembayaran utang, dan lain-lain.
    • Jurnal penerimaan kas: Catatan semua transaksi penerimaan uang atau transaksi yang membuat kas bertambah, misalnya penjualan tunai, pendapatan bunga, dan lain-lain.
    • Jurnal memorial: Catatan transaksi yang tidak dapat dimasukkan ke dalam jurnal khusus lain, contohnya retur penjualan, retur pembelian, dan sebagainya.

    Adapun pembuatan rekap jurnal sebetulnya tidak rumit. Kamu dapat membuatnya dalam empat langkah mudah seperti di bawah ini.

    • Mempersiapkan Jurnal

    Saat akan merekap jurnal, hal pertama yang perlu kamu lakukan ialah menyiapkan jurnal yang akan direkap. Supaya proses rekapitulasi berjalan lebih efektif dan efisien, sebaiknya kamu mengelompokkan jurnal sesuai jenisnya.

    Sebagai contoh, jurnal pembelian dikelompokkan dengan jurnal pembelian lainnya. Pasalnya, rekapitulasi juga perlu dilakukan jenis per jenis untuk setiap jurnal. 

    • Membuat Tabel

    Selanjutnya, kamu perlu membuat tabel sesuai format dan urutan transaksi dengan nomor akun di bagian paling atas.

    • Mencatat Nomor Akun serta Besar Transaksi

    Setelah tabel dengan format yang berurutan siap, kamu perlu mencatat nomor akun serta besaran transaksinya. Lalu, besaran transaksi tersebut dijumlahkan atau dihitung nominal totalnya di akhir tabel.

    • Memastikan Keseimbangan Saldo

    Seperti telah dibahas sebelumnya, salah satu fungsi rekapitulasi jurnal ialah memastikan tercapainya keseimbangan saldo. Jadi, di akhir pembuatan rekap jurnal, kamu perlu memastikan saldo total kredit sama dengan saldo total debit atau balance. Jika ada perbedaan jumlah, kamu perlu mengulang rekapitulasi.

    Contoh Rekapitulasi Jurnal

    Setelah membaca cara membuat rekapitulasi jurnal di atas, apakah kamu sudah siap melakukan proses rekap jurnal? Agar kamu memperoleh gambaran yang lebih jelas, mari simak contoh rekapitulasi jurnal di bawah ini!

    Contoh Rekapitulasi Jurnal Penjualan

    Jurnal Penjualan

     

    Tanggal

    Nomor Faktur

    Ket.

    Ref.

    Syarat Pembayaran

    Piutang Dagang (D)

    Penjualan (K)

    01/10/22

    BA01

    PT. Hidup


    2/10, n/30

    Rp10.000.000

    15/10/22

    BA01

    PT. Bahagia


    2/15, n/30

    Rp5.000.000

    20/10/22

    BA01

    PT. Sejahtera


    2/10, n/30

    Rp7.000.000

    26/10/22

    BA01

    PT. Hidup


    3/10, n/30

    Rp3.000.000

    Jumlah

    Rp25.000.000


    Rekapitulasi Jurnal Penjualan

     

    Kode Akun

    Nama Akun

    Debit

    Kredit

    110

    Piutang dagang

    Rp25.000.000


    211

    Penjualan


    Rp25.000.000

    Total

    Rp25.000.000

    Rp25.000.000

    Contoh Rekapitulasi Jurnal Pembelian

    Jurnal Pembelian

     

    Tanggal

    Ket.

    Ref.

    Debit

    Kredit




    Pembelian

    Ref.

    Akun

    Jumlah


    01/10/22

    PT. H


    Rp5.000.000




    Rp5.000.000

    15/10/22

    PT. B


    Rp3.000.000




    Rp3.000.000

    20/10/22

    PT. S


    Rp2.000.000




    Rp2.000.000

    26/10/22

    PT. H




    Peralatan

    Rp7.000.000

    Rp7.000.000




    Rp10.000.000



    Rp7.000.000



    Rp17.000.000

    Rp17.000.000


    Rekapitulasi Jurnal Penjualan

    Kode Akun

    Nama Akun

    Debit

    Kredit

    110

    Perlengkapan

    -

    -

    211

    Peralatan

    Rp7.000.000


    311

    Utang dagang


    Rp17.000.000

    401

    Pembelian

    Rp10.000.000


    Total

    Rp17.000.000

    Rp17.000.000

     


    Setelah membaca penjelasan dan melihat contoh rekapitulasi jurnal di atas, semoga kamu lebih memahami proses rekap jurnal. Jika kamu melakukan rekap jurnal secara rutin, tentu kamu tak akan kesulitan saat posting data ke buku besar.

    Semoga artikel ini bermanfaat untukmu, ya. Sebagai apilikasi yang berkomitmen mendukung kemajuan UMKM, majoo memang tak hanya menyediakan aplikasi POS lengkap, tetapi juga beragam materi yang menunjang pengelolaan bisnis. 

    Apabila kamu mau mempelajari artikel bisnis dan keuangan lainnya, klik tautan berikut ini!

    Upcoming Event

    Ikuti event-event yang sangat bermanfaat buat kamu.

    Lihat semua event

    Download Majalah

    Cover majalah wirausaha Indonesia
    Lihat semua edisi

    Download Ebook

    Cover Ebook
    Lihat semua edisi

    Related Article

    Quick Ratio adalah: Kelebihan dan Kekurangannya
    Quick ratio adalah rasio yang digunakan untuk mengukur likuiditas jangka pendek suatu perusahaan. Apa saja kelebihan dan kekurangan quick ratio?
    Newsletter adalah: Definisi, Manfaat, dan Tips Newsletter
    Newsletter adalah tools yang dapat menjembatani perusahaan dengan pelanggan untuk berbagi informasi penting dan menarik terkait perusahaan secara rutin.
    Benarkah Termin adalah Istilah untuk Cicilan atau Uang Muka?
    Termin adalah sistem pembayaran dengan jangka waktu berdasarkan kesepakatan, atau terkait syarat yang telah disepakati saat akad jual secara kredit.
    Payback Period Adalah: Dari Rumus Sampai Contohnya
    Sederhananya, pengertian payback period adalah jangka waktu yang diperlukan untuk mengembalikan nilai investasi yang telah dikeluarkan.