Table of Content

    Cara Membangun Budaya Perusahaan yang Customer Centric

    Membangun budaya perusahaan yang customer centric berperan besar bagi kemajuan bisnis


    Selama hampir dua puluh tahun terakhir, banyak perusahaan berusaha beralih menjadi lebih customer centric. Namun, tidak banyak yang telah benar-benar berhasil menjalankannya. Kebanyakan terkendala karena mengutamakan konsumen memang belum menjadi budaya perusahaan.

     

    Alih-alih menjadikan konsumen sebagai acuan aktivitas bisnis, sebagian besar perusahaan hanya fokus pada produk atau penjualan. Sementara itu, supaya sukses mengimplementasikan strategi customer centric, perusahaan perlu memiliki budaya yang sesuai.

     

    Dalam rangka membangun budaya perusahaan yang berfokus pada konsumen, para pemimpin atau pemilik bisnis dapat menerapkan langkah-langkah berikut ini.

     

    Libatkan empati dalam aktivitas bisnis

    Empati merupakan kata yang maknanya sangat besar. Sayangnya, belum banyak perusahaan yang benar-benar memahami, terlebih menerapkannya. Dalam hal ini, empati yang dimaksud adalah empati terhadap konsumen. Artinya, kamu memahami kebutuhan emosi konsumen, mengerti alasan di baliknya, serta merespons kebutuhan tersebut secara efektif.

     

    Cari tim yang berorientasi kepada konsumen

    Sejak membuka lowongan kerja dan menyeleksi calon karyawan, perusahaan perlu menjadikan konsumen sebagai prioritas. Misalnya, selama proses wawancara tim HRD harus mengajukan pertanyaan untuk mengetahui sudut pandang calon karyawan terhadap kebutuhan konsumen.

     

    Pertanyaan tersebut perlu diberlakukan untuk semua posisi, baik yang berkaitan secara langsung dengan konsumen maupun tidak. Dengan begitu, kamu bukan hanya menganalisis kandidat yang tepat, melainkan juga menegaskan pesan kepada seluruh karyawan terkait pentingnya pengalaman pelanggan bagi perusahaan.

     

    Buat tim dalam bisnismu mengerti bahwa kepuasan pelanggan berkaitan dengan pendapatan bisnis, bahkan mungkin bonus bagi karyawan

     

    Akses terhadap insight dari konsumen

    Agar semua karyawan memiliki pola pikir yang customer centric, mereka perlu mengenal para konsumen. Mengenal konsumen tidak berarti karyawan harus mengetahui nama pelanggan satu per satu, tetapi memahami kebutuhan mereka. Salah satu caranya dengan bertanya atau menggali insight.

     

    Setelah insight terkumpul, kebanyakan perusahaan menyerahkannya kepada tim marketing atau penjualan. Padahal, budaya perusahaan yang mengutamakan konsumen hanya bisa dicapai bila semua tim memahami kebutuhan konsumen. Jadi, sebaiknya insight tersebut dapat diakses oleh seluruh karyawan.

     

    Berinteraksi secara langsung dengan konsumen

    Sebagai pemilik, kamu perlu membentuk cara supaya karyawan bisa berinteraksi secara langsung dengan konsumen. Bahkan, staf yang bertugas di back office sekalipun harus bisa memiliki akses untuk berkomunikasi dengan konsumen. Dengan demikian, karyawan bisa mengerti konsumen dengan lebih baik.

     

    Kaitkan budaya perusahaan dengan hasil

    Ada ungkapan yang menyatakan, kamu tidak bisa mengelola sesuatu yang tidak dapat kamu ukur. Nah, hal tersebut berlaku juga dalam hal mengutamakan konsumen. Seorang manajer akan lebih bersemangat membangun budaya customer centric jika memahami kaitannya dengan hasil akhir atau pencapaian target.

     

    Contohnya, perlu ada alat ukur yang jelas tentang bagaimana kepuasan pelanggan memengaruhi pendapatan perusahaan. Lebih jauh lagi, bagaimana hal tersebut memengaruhi bonus karyawan. Dengan begitu, seluruh karyawan memahami urgensi membangun budaya yang mengutamakan konsumen. 

    Download Majalah

    Cover majalah wirausaha Indonesia
    Lihat semua edisi

    Download Ebook

    Cover Ebook
    Lihat semua edisi

    Related Article

    Ingin Jualan di Media Sosial? Kamu Wajib Baca Ini!
    majoo punya beberapa tips nih, agar kamu bisa memaksimalkan penjualan melalui media sosial. Yuk, disimak!
    Memaksimalkan Bisnis secara Optimal dengan Integrasi GoFood
    Ada banyak cara untuk memaksimalkan bisnis, salah satunya dengan melakukan integrasi GoFood. Wah, maksudnya bagaimana, tuh?
    Bagaimana Digital Marketing Bisa Membantumu Perluas Pasar?
    Saat ini merupakan era menarik bagi digital marketing. Berkat pemasaran digital, bisnis lebih mudah berkomunikasi dengan konsumen dan memperluas pasar.
    Mengapa Pelaku Usaha Perlu Memahami Karakter Gen Z?
    Mengapa pelaku usaha perlu mempertimbangkan karakter Gen Z dalam menjalankan operasional bisnis? Apa, sih, yang akan terjadi jika tidak dilakukan?