Pelajari Cara Menghitung Pajak Bumi dan Bangunan (PBB)

Ditulis oleh Dwi Ernanda

article thumbnail
Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) adalah pajak yang dikenakan pada pemilik tanah dan/atau bangunan di wilayah Indonesia. PBB merupakan salah satu sumber pendapatan daerah yang digunakan untuk membiayai kegiatan pembangunan.

Cara Menghitung PBB

Untuk menghitung PBB, kamu perlu mengetahui beberapa komponen, seperti Nilai Jual Objek Pajak (NJOP), luas tanah dan bangunan, serta tarif PBB. Berikut ini adalah rumus menghitung PBB:

PBB = (NJOP x Luas Tanah/Bangunan) x Tarif PBB

Nilai Jual Objek Pajak (NJOP)

Nilai Jual Objek Pajak (NJOP) merupakan harga yang ditentukan oleh pemerintah sebagai dasar pengenaan PBB. NJOP terbagi menjadi NJOP untuk tanah dan NJOP untuk bangunan. NJOP dihitung berdasarkan harga pasar tanah dan bangunan di suatu wilayah pada saat tertentu. NJOP bisa ditemukan di Surat Pemberitahuan Pajak Terhutang (SPPT) yang diterima setiap tahun.

Tarif Pajak Bumi dan Bangunan

Tarif PBB ditentukan berdasarkan peraturan daerah masing-masing. Tarif PBB umumnya berkisar antara 0,1% hingga 0,3% dari NJOP. Berikut ini contoh tarif PBB berdasarkan jenis objek pajak:

  1. PBB Perumahan: 0,1%

  2. PBB Pertokoan: 0,2%

  3. PBB Perkantoran: 0,3%

Sanksi dan Denda PBB

Pemilik tanah dan bangunan yang tidak membayar PBB tepat waktu akan dikenakan sanksi dan denda. Sanksi dan denda PBB diatur dalam peraturan daerah masing-masing. Beberapa contoh sanksi dan denda PBB adalah:

  1. Denda keterlambatan pembayaran sebesar 2% per bulan dari jumlah PBB yang terhutang (maksimal 24%).

  2. Penjualan objek pajak oleh pemerintah untuk menutupi tunggakan PBB.

Cara Membayar PBB

Pembayaran PBB dapat dilakukan melalui beberapa cara, antara lain:

Bayar Kantor Pelayanan Pajak Daerah (KPPD)

Kamu bisa membayar PBB langsung di KPPD dengan membawa SPPT dan uang tunai.

Bayar Melalui Bank

Sejumlah bank telah bekerja sama dengan pemerintah untuk memudahkan pembayaran PBB. Kamu cukup membawa SPPT ke bank tersebut dan melakukan pembayaran.

Bayar Secara Online

Beberapa daerah telah menyediakan layanan pembayaran PBB secara online melalui website resmi atau aplikasi pemerintah daerah. Kamu cukup mengakses website atau aplikasi tersebut, memasukkan nomor SPPT, dan melakukan pembayaran menggunakan metode yang tersedia.


Baca Juga: Pengusaha Harus Paham Jenis-Jenis Pajak Ini

Peraturan Terbaru PBB

Pemerintah terus mengupdate peraturan PBB untuk meningkatkan kepatuhan masyarakat dalam membayar pajak

Pemerintah terus mengupdate peraturan PBB untuk meningkatkan kepatuhan masyarakat dalam membayar pajak. Berikut ini beberapa peraturan terbaru PBB yang perlu kamu ketahui:

Pemutakhiran NJOP

Pemerintah secara berkala mengupdate NJOP untuk mengikuti perkembangan harga pasar tanah dan bangunan. Pastikan kamu mengecek NJOP terbaru di SPPT setiap tahun.

Pembebasan dan Pengurangan PBB

Pemerintah memberikan pembebasan atau pengurangan PBB bagi objek pajak tertentu, seperti rumah sederhana, tanah pertanian, atau objek pajak yang digunakan untuk kegiatan sosial dan keagamaan. Cek peraturan daerahmu untuk mengetahui kriteria pembebasan dan pengurangan PBB ini.

Pelaporan Perubahan Data Objek Pajak

Pemilik tanah dan bangunan wajib melaporkan perubahan data objek pajak, seperti perubahan luas tanah atau bangunan, perubahan pemilikan, atau perubahan penggunaan objek pajak. Pelaporan ini penting untuk menghindari kesalahan dalam perhitungan PBB.

Tips dan Trik dalam Mengelola PBB

Berikut ini beberapa tips dan trik yang bisa membantu kamu dalam mengelola PBB:

Menyimpan Dokumen Penting

Simpan dokumen-dokumen penting terkait PBB, seperti SPPT, bukti pembayaran, dan dokumen lainnya. Dokumen-dokumen ini penting untuk membantu kamu dalam mengurus permasalahan PBB atau klaim pengurangan dan pembebasan PBB.

Mengajukan Keberatan atau Banding

Jika kamu merasa ada kesalahan dalam perhitungan PBB atau NJOP, kamu bisa mengajukan keberatan atau banding ke Kantor Pelayanan Pajak Daerah (KPPD). Pastikan kamu melengkapi semua dokumen yang diperlukan dan mengikuti prosedur yang berlaku.

Mengikuti Perkembangan Peraturan

Selalu update informasi mengenai peraturan PBB di daerahmu agar kamu bisa menyesuaikan diri dengan perubahan yang mungkin terjadi. Informasi ini bisa kamu dapatkan melalui media massa, website resmi pemerintah daerah, atau konsultasi dengan KPPD.

Pentingnya Pemahaman PBB bagi Masyarakat

Pemahaman mengenai Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) bagi masyarakat sangat penting untuk meningkatkan kepatuhan dalam membayar pajak. PBB adalah salah satu sumber pendapatan daerah yang digunakan untuk membiayai berbagai kegiatan pembangunan dan penyediaan fasilitas publik. Oleh karena itu, kepatuhan masyarakat dalam membayar PBB sangat diperlukan agar pemerintah daerah memiliki dana yang cukup untuk melaksanakan program-program pembangunan.

Berikut ini beberapa alasan mengapa penting bagi masyarakat untuk memahami PBB:

Meningkatkan Kepatuhan Pajak

Dengan pemahaman yang baik mengenai PBB, masyarakat akan lebih mengerti tentang kewajiban mereka dalam membayar pajak dan dampak positifnya bagi pembangunan daerah. Hal ini akan mendorong masyarakat untuk lebih patuh dalam membayar PBB.

Mencegah Kesalahan dalam Perhitungan PBB

Pemahaman mengenai cara menghitung PBB dan komponen-komponen yang mempengaruhinya akan membantu masyarakat untuk menghindari kesalahan dalam perhitungan PBB. Kesalahan dalam perhitungan PBB bisa menyebabkan pembayaran yang tidak sesuai dengan ketentuan dan berpotensi menimbulkan sanksi atau denda.

Memahami Hak dan Kewajiban

Masyarakat yang memahami PBB akan lebih mudah mengetahui hak dan kewajiban mereka terkait pajak, seperti hak untuk mengajukan keberatan atau banding, serta kewajiban melaporkan perubahan data objek pajak. Hal ini akan memudahkan masyarakat dalam mengurus permasalahan PBB dan memastikan kewajiban mereka terpenuhi.

Memanfaatkan Fasilitas Pembebasan dan Pengurangan PBB

Masyarakat yang mengerti peraturan PBB akan lebih mudah memahami kriteria objek pajak yang berhak mendapatkan pembebasan atau pengurangan PBB. Dengan demikian, mereka bisa mengajukan klaim pembebasan atau pengurangan PBB sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Meningkatkan Pemahaman Masyarakat mengenai Pajak Bumi dan Bangunan (PBB)

Penting bagi pemerintah daerah dan instansi terkait untuk terus mengedukasi masyarakat mengenai PBB. Berikut ini beberapa langkah yang bisa diambil untuk meningkatkan kesadaran dan pemahaman masyarakat tentang PBB:

Sosialisasi Peraturan PBB

Pemerintah daerah bisa mengadakan sosialisasi mengenai peraturan PBB melalui berbagai media, seperti televisi, radio, surat kabar, dan media sosial. Sosialisasi ini bertujuan untuk menginformasikan masyarakat tentang peraturan terbaru PBB, cara menghitung PBB, serta hak dan kewajiban mereka terkait pajak.

Pendidikan Pajak di Sekolah

Pendidikan mengenai pajak, termasuk PBB, bisa dimasukkan ke dalam kurikulum sekolah agar siswa sejak dini memahami konsep pajak dan kewajiban mereka sebagai warga negara. Hal ini akan membantu menciptakan budaya kepatuhan pajak di kalangan generasi muda.

Kerja Sama dengan Komunitas dan Organisasi

Pemerintah daerah bisa bekerja sama dengan komunitas dan organisasi masyarakat untuk menyampaikan informasi mengenai PBB dan mengajak masyarakat untuk lebih patuh dalam membayar pajak. Misalnya, melalui pertemuan komunitas atau kegiatan sosial yang melibatkan masyarakat.

Layanan Konsultasi Pajak

Pemerintah daerah bisa menyediakan layanan konsultasi pajak bagi masyarakat yang membutuhkan bantuan dalam mengurus PBB. Layanan ini bisa diakses melalui Kantor Pelayanan Pajak Daerah (KPPD) atau melalui hotline dan media sosial resmi pemerintah daerah.

Kemudahan Akses Informasi

Pemerintah daerah harus memastikan informasi mengenai PBB mudah diakses oleh masyarakat, baik melalui website resmi, aplikasi, atau publikasi lainnya. Dengan akses informasi yang mudah, masyarakat akan lebih termotivasi untuk memahami PBB dan memenuhi kewajiban pajak mereka.


Dengan upaya-upaya tersebut, diharapkan kesadaran dan pemahaman masyarakat mengenai PBB akan meningkat, sehingga kepatuhan dalam membayar pajak juga akan semakin baik. Kepatuhan pajak merupakan salah satu indikator keberhasilan pemerintah dalam mengelola sumber daya dan pembangunan daerah, sehingga penting bagi kita semua untuk berperan aktif dalam menciptakan budaya kepatuhan pajak yang baik.


Baca Juga: Sudah Tahu Apa Saja Contoh Pajak Langsung?

Dampak Positif Membayar Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) bagi Pembangunan Daerah

Membayar Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) merupakan kewajiban yang harus dipenuhi oleh pemilik properti. Selain itu, membayar PBB juga memiliki dampak positif bagi pembangunan daerah. Berikut ini beberapa dampak positif membayar PBB bagi pembangunan daerah:

Pendanaan Pembangunan Infrastruktur

Pajak dari sektor properti, termasuk PBB, menjadi salah satu sumber pendapatan daerah yang digunakan untuk membiayai pembangunan infrastruktur seperti jalan, jembatan, dan fasilitas umum lainnya. Infrastruktur yang baik akan meningkatkan konektivitas antar wilayah dan mendukung pertumbuhan ekonomi daerah.

Peningkatan Kualitas Layanan Publik

Pendapatan dari PBB juga digunakan untuk meningkatkan kualitas layanan publik, seperti pendidikan, kesehatan, dan keamanan. Pelayanan publik yang baik akan meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan menciptakan lingkungan yang kondusif bagi pertumbuhan ekonomi.

Pengembangan Sektor Pariwisata

PBB yang terkumpul dapat digunakan untuk pengembangan sektor pariwisata, seperti pembangunan destinasi wisata baru, pembenahan infrastruktur, dan promosi pariwisata. Sektor pariwisata yang berkembang akan meningkatkan perekonomian daerah dan menciptakan lapangan pekerjaan baru.

Pemeliharaan dan Pelestarian Lingkungan

Pendapatan dari PBB dapat digunakan untuk program pemeliharaan dan pelestarian lingkungan, seperti penghijauan kota, pengelolaan sampah, dan pengendalian banjir. Lingkungan yang terjaga akan meningkatkan kualitas hidup masyarakat dan mendukung keberlanjutan pembangunan daerah.

Pemberdayaan Ekonomi Lokal

PBB yang dikelola dengan baik dapat digunakan untuk pemberdayaan ekonomi lokal, seperti pengembangan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM), serta pemberian bantuan kepada masyarakat yang membutuhkan. Pemberdayaan ekonomi lokal akan menciptakan lapangan pekerjaan dan mengurangi kemiskinan. 

Selain mengetahui dampak positif dari membayar PBB, sebagai pemilik usaha kamu juga harus dapat mengelola untung rugi bisnismu dengan baik. Gunakan aplikasi akuntansi dari Majoo untuk mewujudkannya!