Table of Content

    IBAN vs SWIFT Code, Apa Perbedaannya?

    Kode IBAN menyederhanakan proses transaksi. 

    Di dalam transaksi keuangan internasional, ada banyak istilah yang sering digunakan untuk melakukan transaksi antar rekening. Nomor Rekening Bank Internasional atau juga dikenal dengan IBAN merupakan salah satunya.

    Kode ini banyak digunakan terutama di negara-negara Eropa. Sebagai salah satu komponen penting dari proses transaksi perbankan, kode ini menjadi hal yang penting untuk kamu ketahui. Lalu, apa sih IBAN itu?

    International Bank Account Number (IBAN)

    IBAN merupakan singkatan dari International Bank Account Number atau Kode Rekening Bank Internasional. IBAN adalah sistem penomoran internasional standar yang dikembangkan untuk mengidentifikasi rekening bank luar negeri. 

    IBAN code berfungsi untuk mengidentifikasi akun-akun individu yang terlibat di dalam transaksi keuangan internasional. IBAN juga berperan sebagai metode untuk memeriksa detail transaksi yang dilakukan sudah benar. Di dalamnya, terdapat tiga macam sistem penomoran, mulai dari kode negara, kode bank, lalu nomor rekening. 

    Rata-rata yang menggunakan metode identifikasi dan pemeriksaan seperti ini adalah negara-negara Uni Eropa dan negara Eropa lainnya.

    Kode IBAN mempunyai 22-30 rangkaian huruf dan angka yang masing-masing negara akan diwakili dengan dua kode huruf negaranya, kemudian diikuti dengan kode khusus, lalu kode kantor cabang, dan nomor rekening penerima pada bagian terakhir.

    Misalnya saja kode IBAN untuk mengirimkan uang ke Perancis, kodenya adalah FR14 2004 1010 0505 0001 3M02 606. Atau jika akan melakukan transfer ke Jerman, dengan bank tujuan Deutsche Bank Tiergarten (951051), nomor rekening 12345678, maka akan tertulis DE 836526 951051 12345678.

    Apabila kamu mempunyai bank di negara SEPA atau Single Euro Payment Area, kamu akan dengan mudah mentransfer uang ke rekening bank SEPA lainnya. Berikut adalah daftar negara dalam zona SEPA termasuk dengan kode yang digunakan untuk kode IBAN.

     

    Negara/ Wilayah

    Kode IBAN 

    Panjang

    Contoh IBAN

    Austria

    AT

    20

    AT483200000012345864

    Denmark

    DK

    18

    DK9520000123456789

    Perancis

    FR

    27

    FR7630006000011234567890189

    Finlandia

    FI

    18

    FI1410093000123458

    Jerman

    DE

    22

    DE75512108001245126199

    Hungaria

    HU

    28

    HU93116000060000000012345676

    Bulgaria

    BG

    22


    Irlandia

    IE

    22

    IE64IRCE92050112345678

    Islandia

    IS

    26

    IS750001121234563108962099

    Italia

    IT

    27

    IT60X0542811101000000123456

    Belanda

    NL

    18

    NL02ABNA0123456789

    Swiss

    CH

    21

    CH5604835012345678009

    Inggris

    GB

    22

    GB33BUKB20201555555555

    Norwegia

    NO

    15

    NO8330001234567

    Swedia

    SE

    24

    SE7280000810340009783242

    Baca juga: Payment Gateway dan Kemudahan Transaksi Nontunai

     

    Kenali bedanya IBAN dengan SWIFT agar transaksi tak terkendala.

    Apa Itu Swift Code?

    SWIFT atau Society for Worldwide Interbank Financial Telecommunication adalah kode unik yang digunakan untuk mengidentifikasi suatu bank. Kode ini dibuat untuk mempermudah transaksi keuangan di lintas negara. Sebutan lain untuk kode SWIFT ini adalah Bank Identifier Code (BIC).

    BIC atau Bank Identifier Code adalah kode untuk mengidentifikasi bank penerima dengan mudah dan cepat.

    SWIFT merupakan asosiasi yang menghubungkan 9.000 lebih lembaga sekuritas dan nasabah korporasi yang tersebar di 209 negara. Kemudian, asosiasi ini menciptakan sistem SWIFT code yang sengaja diciptakan guna menyiasati kerumitan yang terjadi di dalam pertukaran informasi perbankan di seluruh dunia.

    SWIFT akan membantu menyediakan berbagai informasi keuangan yang diperlukan para anggotanya dalam melakukan berbagai jenis transaksi. Seluruh pertukaran informasi ini terjadi dalam lingkungan yang terjamin dan aman dari segala bentuk tindakan penyalahgunaan atau kejahatan keuangan.

    Adanya SWIFT memberikan kemudahan bagi para anggotanya saat melakukan berbagai transaksi keuangan. SWIFT juga terbukti dapat mengurangi risiko operasional, menekan besaran biaya, serta mengoptimasi transaksi keuangan yang berlangsung.

    Format yang terdapat di dalam kode SWIFT ini memiliki 6-8 buah huruf berbentuk AAAA BB CC DDD, yang terdiri dari kode bank (AAAA), kode negara (BB), kode pusat (CC), dan kode bank cabang (DDD).

    Di bawah ini beberapa contoh SWIFT code milik beberapa bank yang ada di Indonesia.

    • Bank Indonesia : INDOIDJA
    • Bank Central Asia (BCA) : CENAIDJA
    • Bank Rakyat Mandiri (BRI) : BRINIDJA
    • Bank Mandiri : BEIIIDJA
    • Bank Negara Indonesia (BNI) : BNINIDJA
    • Bank Danamon : BDINIDJA
    • Bank Syariah Mandiri : BSMDIDJA
    • Bank Niaga BNIAIDJA
    • Bank Tabungan Negara (BTN) : BTANIDJA
    • Bank Bukopin : BBUKIDJA

    Baca juga: QRIS, Satu Langkah Penting Menuju Digitalisasi Bisnis!

    Kelebihan Koda IBAN

    Sebagai metode standar yang diakui secara internasional, kode IBAN memiliki beberapa kelebihan, di antaranya:

    1. Mengoptimalkan Pembayaran

    Dengan adanya kode IBAN akan meminimalkan kesalahan pembayaran dan biaya bank, menghindari kesalahan pengetikan, serta memastikan rincian data yang dimasukkan sudah sesuai.

    2. Menghemat Waktu

    Kode IBAN juga dapat membantu memvalidasi pembayaran dan pengambilan pada bank. Kamu akan menghemat waktu lebih banyak dengan melakukan transaksi menggunakan IBAN.

    3. Melengkapi Data Secara Otomatis

    Pengguna akan mendapatkan pengalaman yang mengesankan dengan sistem pengisian detail bank yang sudah otomatis, seperti kode BIC dan nama bank yang kamu tuju saat memasukkan data bank tujuan.

    4. Pengaturan Cepat

    IBAN memperbaharui sistem nya menjadi lebih sederhana dan efektif. Seluruh prosesnya akan jauh lebih mudah dan terintegrasi dengan baik, sehingga kamu hanya membutuhkan waktu dan usaha yang sedikit untuk melakukan keseluruhan transaksi.

    5. Aman dan Terpercaya

    Server yang digunakan merupakan server data dengan kualitas yang maksimal dan menjamin keamanan dan kenyamanan kamu saat bertransaksi.

    Baca juga: Inilah 5 Keuntungan Menerapkan Digital Payment Bagi Bisnis

    Perbedaan IBAN dan SWIFT Code

    Terdapat dua metode standar yang diakui oleh internasional untuk membantu mengidentifikasi rekening bank ketika terjadi transaksi transfer dari satu negara ke negara lainnya, yakni Nomor Rekening Bank Internasional (IBAN) dan Society for Worldwide Interbank Financial Telecommunication (SWIFT).

    Beda IBAN dan SWIFT code adalah IBAN digunakan untuk mengidentifikasi akun individu yang terlibat di dalam sebuah transaksi internasional, sedangkan kode SWIFT dipergunakan untuk mengidentifikasi bank tertentu ketika transaksi internasional berlangsung.

    Perbedaan selanjutnya adalah bentuk kode antara kode IBAN dan kode SWIFT. Kode IBAN terdiri dari 22-30 rangkaian huruf dan angka, sementara kode SWIFT terdiri dari serangkaian huruf.

    Kemudian, perbedaan lainnya ada pada transaksi yang dilakukan. IBAN digunakan untuk mengirim uang ke luar negeri, sedangkan SWIFT code tidak hanya digunakan untuk melakukan transaksi finansial, namun juga transaksi non finansial.

    Terakhir adalah perbedaan pada ruang lingkup penggunanya. Meskipun sama-sama berskala internasional, namun para pengguna kode IBAN yang utama berada di negara-negara EROPA saja. 

    Kedua kode ini mempunyai peran yang besar dalam menjaga kelancaran pasar keuangan internasional. Sebab, baik kode IBAN maupun kode SWIFT menjadi komponen penting dari proses yang dapat memungkinkan individu untuk mentransfer uang ke luar negeri.

    Kesimpulan

    IBAN dan SWIFT code merupakan metode identifikasi yang dibuat untuk mempermudah proses transaksi perbankan antarnegara. Kedua metode ini sudah diakui secara internasional guna mengidentifikasi rekening bank ketika melakukan transaksi dari satu negara ke negara lainnya.

    Kode SWIFT digunakan untuk mengidentifikasi bank tertentu selama transaksi internasional berlangsung, sedangkan IBAN dipakai untuk mengidentifikasi individu yang terlibat dalam transaksi tersebut.

    Bagaimana? Penjelasan di atas cukup, kan untuk membuat kamu memahami bedanya IBAN dengan kode SWIFT.

    Jika kamu membutuhkan informasi lain, coba lihat artikel lain yang sudah majoo sediakan untuk kamu!

    Pertanyaan Terkait

    • IBAN merupakan singkatan dari International Bank Account Number atau Kode Rekening Bank Internasional. IBAN adalah sistem penomoran internasional standar yang dikembangkan untuk mengidentifikasi rekening bank luar negeri.
    • Beda IBAN dan SWIFT code adalah IBAN digunakan untuk mengidentifikasi akun individu yang terlibat di dalam sebuah transaksi internasional, sedangkan kode SWIFT dipergunakan untuk mengidentifikasi bank tertentu ketika transaksi internasional berlangsung. Perbedaan selanjutnya adalah bentuk kode antara kode IBAN dan kode SWIFT. Kode IBAN terdiri dari 22-30 rangkaian huruf dan angka, sementara kode SWIFT terdiri dari serangkaian huruf.
    • Indonesia tidak menggunakan IBAN. IBAN digunakan hanya untuk melakukan transaksi antar bank di Uni Eropa atau transaksi internasional ke bank-bank di Uni Eropa.

    Upcoming Event

    Ikuti event-event yang sangat bermanfaat buat kamu.

    Lihat semua event

    Download Majalah

    Cover majalah wirausaha Indonesia
    Lihat semua edisi

    Download Ebook

    Cover Ebook
    Lihat semua edisi

    Related Article

    Metode Penyusutan Aktiva Tetap!
    Seiring waktu, aset tetap akan mengalami depresiasi. Untuk mengetahui biaya penggunaan aset, perlu metode penyusutan aktiva tetap. Ketahui caranya di sini!
    Negosiasi adalah: Pengertian, Contoh, Jenis, Ciri-Ciri
    Negosiasi adalah proses interaksi antara pihak-pihak yang berusaha menemukan titik temu. Pahami pengertian, tujuan, contoh negosiasi.
    Rumus Persentase, Cara Menghitung Beserta Contoh Penggunaanya
    Cara menghitung persen merupakan metode untuk mendapatkan sebuah nilai atau data. Pelajari juga tentang rumus persentase di excel, rumus persentase keuntungan.
    PT adalah: Menilik Pengertian dan Cara Membuat Perseroan Terbatas
    PT adalah kepanjangan dari perseroan terbatas, yaitu bentuk badan usaha yang dilindungi oleh hukum dengan modal yang terdiri dari saham.