Jurnal Umum Metode Perpetual, Seperti Apa Contohnya?

Ditulis oleh Dini N. Rizeki

article thumbnail


Jurnal umum metode perpetual adalah salah satu metode pencatatan dalam akuntansi persediaan barang. Metode ini mencatat setiap transaksi pembelian, penjualan, dan pengembalian barang secara terperinci. 

Dalam metode perpetual, setiap kali ada transaksi persediaan, baik itu pembelian, penjualan, atau pengembalian, catatan akan langsung dicatat di jurnal umum dengan mengidentifikasi akun persediaan yang terlibat. Keunggulan metode perpetual adalah pencatatan yang dilakukan secara real-time

Dengan informasi persediaan yang selalu terkini, para pelaku bisnis dapat mengelola stok dengan lebih efisien serta menghindari kehabisan atau kelebihan persediaan. Mereka juga jadi lebih mudah untuk mengoptimalkan proses produksi dan pengiriman.

Pencatatan jurnal umum metode perpetual juga dapat meningkatkan akurasi laporan keuangan dan informasi finansial bisnis. Setiap transaksi yang dicatat secara tepat dalam catatan persediaan memberikan gambaran yang lebih akurat tentang kesehatan keuangan bisnis. 

Informasi finansial yang lebih terpercaya akan sangat membantu manajemen dalam mengambil keputusan strategis yang tepat. Selain itu juga akan memberikan keyakinan kepada pemangku kepentingan seperti pemilik, investor, dan pihak luar lainnya.


Baca Juga: Jurnal Umum Perusahaan Manufaktur, Optimalisasi Keuangan

Poin-Poin Penting dari Jurnal Umum Metode Perpetual 

Ada beberapa poin penting tentang jurnal umum metode perpetual yang perlu dipahami oleh para pelaku bisnis. Poin-poin penting dari jurnal tersebut adalah:

Pencatatan yang Terperinci

Setiap kali terjadi transaksi persediaan, seperti pembelian barang dagangan atau penjualan barang kepada pelanggan, jumlah dan rincian transaksi, seperti tanggal dan nomor faktur, akan langsung dicatat dengan lengkap di jurnal umum.

Stok Barang yang Selalu Tercatat

Metode ini memastikan bahwa stok barang selalu tercatat dengan akurat. Setiap kali ada transaksi masuk (pembelian) atau keluar (penjualan), stok barang yang tersedia akan diperbaharui dalam catatan akuntansi saat itu juga. 

Keakuratan Informasi Persediaan

Jurnal umum metode perpetual memungkinkan pihak manajemen untuk selalu memiliki informasi real-time tentang tingkat persediaan barang dagangan. Ini akan membantu perusahaan dalam melakukan pengendalian persediaan yang lebih baik dan menghindari kekurangan stok atau penumpukan persediaan yang tidak perlu.

Pendekatan Pencatatan Berbasis Transaksi

Dalam metode ini, setiap transaksi persediaan diakui dan dicatat secara terpisah. Ini akan sangat mempermudah dalam melakukan analisis lebih mendalam terhadap setiap transaksi persediaan. Baik untuk tujuan pelaporan keuangan maupun pengambilan keputusan bisnis.

Meskipun jurnal umum metode perpetual menyediakan banyak keuntungan dalam mengelola persediaan, proses pencatatan yang lebih detail dan waktu yang diperlukan untuk mencatat setiap transaksi dapat menjadi lebih kompleks daripada metode periodik. Namun, metode ini sangat direkomendasikan bagi perusahaan atau bisnis dengan volume persediaan yang tinggi. Termasuk juga bisnis yang membutuhkan pemantauan cermat terhadap persediaan barang dagangannya.


Baca Juga: Cara Membuat Jurnal Umum untuk Keperluan Bisnis

Ciri-Ciri Jurnal Umum Metode Perpetual 

Jurnal umum metode perpetual memiliki ciri-ciri khusus yang membedakannya dari metode pencatatan lainnya, seperti metode periodik. Berikut adalah beberapa ciri-ciri khas dari jurnal umum dengan metode perpetual:

  • Pencatatan transaksi dilakukan secara real-time atau segera setelah terjadi. 

  • Tidak memerlukan periode akhir tertentu. Catatan persediaan selalu terkini, sehingga informasi tentang stok dan penjualan tersedia setiap saat.

  • Akurasi informasi persediaan yang selalu terjaga karena setiap kali ada transaksi pembelian atau penjualan, catatan persediaan diperbarui. 

  • Setiap transaksi memiliki entri tersendiri, yang memudahkan pelacakan dan audit. 

  • Terdapat dua akun utama yang terlibat dalam setiap transaksi pembelian atau penjualan barang, yaitu persediaan (inventory) dan utang dagang (account payable).

  • Karena membutuhkan pembaruan catatan persediaan secara real-time, metode perpetual lebih mudah dilakukan menggunakan sistem informasi komputer yang terintegrasi.

  • Karena setiap transaksi tercatat secara langsung, laporan keuangan dan informasi finansial bisnis akan lebih aktual dan akurat dengan metode perpetual.

Bagaimana cara membuat jurnal umum metode perpetual?

Cara Membuat Jurnal Umum Metode Perpetual 

Dalam lingkungan bisnis yang kompetitif dan berubah dengan cepat, metode perpetual memungkinkan bisnis untuk merespons perubahan pasar secara lebih cepat dan tepat waktu. 

Dengan pembaruan persediaan yang langsung tercatat, pemilik bisnis dapat mengidentifikasi tren permintaan pelanggan, mengantisipasi fluktuasi harga barang, dan membuat keputusan yang tepat dalam mengelola siklus bisnis.

Itulah sebabnya para pemilik bisnis sebaiknya memahami dengan baik cara membuat jurnal umum metode perpetual. Inilah langkah-langkah yang bisa kamu lakukan untuk membuatnya.

Pahami Konsep Metode Perpetual

Metode perpetual adalah metode pencatatan persediaan barang yang mencatat setiap transaksi pembelian dan penjualan secara langsung dalam catatan persediaan. Dengan metode ini, kamu akan selalu memiliki informasi terkini tentang jumlah persediaan yang tersedia.

Tentukan Format Jurnal Umum

Jurnal umum adalah buku besar yang mencatat semua transaksi bisnis dalam urutan kronologis. Format umum untuk jurnal umum terdiri dari kolom-kolom berikut:

  • Tanggal transaksi

  • Nama akun (nama persediaan, kas, uutang, piutang, dan sebagainya)

  • Debit (penambahan nilai akun)

  • Kredit (pengurangan nilai akun)

  • Deskripsi transaksi

  • Identifikasi Transaksi yang akan Dicatat:

Dalam metode perpetual, ada beberapa jenis transaksi yang harus kamu catat, seperti pembelian barang dagangan, penjualan barang dagangan, retur pembelian, retur penjualan, dan sebagainya.

Catat Transaksi Pembelian

Poin utama dalam cara membuat jurnal umum metode perpetual adalah dengan mencatat setiap transaksi secara real-time. Jadi, misalkan kamu melakukan pembelian barang dagangan, langsung catat transaksi tersebut ke dalam jurnal umum. 

Catat Transaksi Penjualan

Sama dengan transaksi pembelian, bila kamu melakukan penjualan barang dagangan secara kredit, segera catat transaksi tersebut ke dalam jurnal umum. 

Catat Transaksi Retur Pembelian atau Penjualan 

Begitu juga jika ternyata ada transaksi retur yang terjadi. Jika kamu harus mengembalikan sebagian barang dagangan yang dibeli sebelumnya karena rusak atau cacat, atau jika ada pelanggan yang mengembalikan barang dagangan karena alasan tertentu, catat semuanya ke dalam retur pembelian atau penjualan dalam jurnal umum. 

Lakukan Cek Saldo Akun Persediaan

Jangan lupa untuk selalu memeriksa saldo akun persediaan secara berkala. Tujuannya adalah untuk memastikan bahwa jumlah barang yang tercatat sesuai dengan jumlah fisik yang ada di gudang.

Rekonsiliasi dengan Laporan Laba Rugi

Terakhir, pastikan bahwa catatan jurnal umum kamu sudah selaras dengan laporan laba rugi dan neraca. Lakukan rekonsiliasi secara rutin dan berkala untuk memastikan akurasi dan kecocokan data.


Baca Juga: Jurnal Umum Metode Periodik: Definisi, Contoh, dan Cara Membuat


Aplikasi Akuntansi majoo

Contoh Jurnal Umum Metode Perpetual 

Jurnal umum metode perpetual yang dibuat dengan rapi dan cermat akan sangat memudahkan proses audit dan pelacakan transaksi bisnis. Setiap transaksi memiliki entri tersendiri dalam jurnal umum, yang mempermudah identifikasi dan pemeriksaan atas setiap kegiatan bisnis. 

Ini tentunya sangat penting dalam memastikan kepatuhan terhadap peraturan dan undang-undang yang berlaku. Serta meminimalisir adanya risiko terjadi kesalahan atau kecurangan dalam pencatatan transaksi.

Untuk lebih mudah memahaminya, inilah salah satu contoh jurnal umum metode perpetual yang ringkas dan mudah. 

contoh jurnal umum metode perpetual

Pada contoh jurnal umum metode perpetual tersebut, transaksi yang ada mencatat pembelian barang dagangan dari Pemasok A sebesar Rp15.000.000 secara kredit. Jumlah tersebut akan ditambahkan ke akun Persediaan dan akan menjadi kewajiban yang harus dibayar pada akun Utang Dagang ke Pemasok A.

Perlu diketahui bahwa contoh jurnal umum metode perpetual ini hanya mencatat satu jenis transaksi, yaitu pembelian barang dagangan. Selain itu, kamu juga harus mencatat transaksi penjualan, retur pembelian, retur penjualan, dan transaksi lainnya yang terjadi dalam bisnis.

Pencatatan harus dilakukan sesuai dengan tanggal transaksi masing-masing. Pastikan juga untuk selalu menjaga catatan akurat dan teratur agar dapat memahami kondisi keuangan bisnis dengan baik.


Baca Juga: 5 Fungsi Jurnal Umum yang Mesti Kamu Ketahui. Apa Saja?

Jurnal Umum Adalah Dasar Pencatatan Keuangan Bisnis

Cara Membuat Jurnal Umum untuk Keperluan Bisnis

Mau Tahu Contoh Jurnal Umum Perusahaan Jasa?

Pahami Contoh Jurnal Umum Perusahaan Dagang, Yuk!

Kesimpulan 

Jurnal umum metode perpetual adalah jenis jurnal umum yang mencatat setiap transaksi pembelian, penjualan, retur, dan perubahan persediaan barang secara real-time atau segera setelah terjadi. Metode ini berbeda dengan metode periodik, yang melakukan pencatatan persediaan dan penyesuaian pada akhir periode tertentu, seperti bulanan atau tahunan.

Metode pencatatan ini memberikan manfaat yang signifikan dalam mengoptimalkan pengelolaan persediaan, meningkatkan akurasi informasi finansial, mempercepat respon terhadap perubahan pasar, serta memudahkan proses audit dan pelacakan transaksi. Dalam era bisnis yang modern dan dinamis, metode perpetual menjadi alat yang efektif bagi bisnis untuk tetap kompetitif dan berkelanjutan.

Sangat penting bagi kamu untuk memiliki sistem pencatatan yang teratur dan akurat dalam metode perpetual. Ini diperlukan untuk memastikan bahwa transaksi bisnis kamu terekam dengan baik dan dapat digunakan untuk mengambil keputusan yang tepat. 

Jika kamu tidak yakin dengan proses pencatatan secara manual dan konvensional atau ternyata kamu memiliki transaksi bisnis yang lebih kompleks, disarankan untuk menggunakan aplikasi keuangan bisnis seperti majoo. Dengan begitu, semua transaksi akan tercatat secara real-time dan terkomputerisasi. Tidak ada lagi yang namanya kekhawatiran karena takut terjadi salah pencatatan dan sebagainya. Bagaimana? Penting sekali untuk pakai majoo, kan? Yuk, daftar sekarang!



Sumber Data:

https://www.akuntansilengkap.com/akuntansi/metode-sistem-pencatatan-persediaan-periodik-dan-perpetual-beserta-contoh-transaksinya/


Dapatkan Inspirasi Terbaru dari majoo

Subscribe untuk dapatkan berita, artikel, dan inspirasi bisnis di email kamu

Footer support

Pustaka majoo

Isi Form dibawah ini untuk download pustaka

format: 62xxxxxxxx
Batal
Icon close

Temukan Paket Paling Tepat untuk Bisnismu

Isi form berikut untuk membantu kami tentukan paket paling sesuai dengan jenis dan skala bisnismu.
solusi bisnis form

+62
whatsapp logo