Table of Content

    • Solusi
    • Knowledge
    • Pengertian Persamaan Dasar Akuntansi, Rumus, serta Contohnya

    Pengertian Persamaan Dasar Akuntansi, Rumus, serta Contohnya

     

    Persamaan dasar akuntansi bisa memproyeksikan kekayaan, utang, serta modal.


    Akuntansi atau dalam istilah bahasa Inggris disebut dengan accounting merupakan ilmu untuk menghitung dan mencatat transaksi yang berhubungan dengan keuangan perusahaan.

     

    Metode ini terbilang esensial agar keuangan perusahaan terjaga dari penyalahgunaan atau fraud. Ilmu keuangan yang satu ini tentu mencakup banyak aspek dalam perhitungan keuangan, salah satunya persamaan dasar akuntansi.

     

    Seperti namanya, persamaan ini termasuk metode mendasar yang perlu dipahami serta diterapkan dalam pengelolaan keuangan perusahaan. Sebelum berbicara lebih lanjut terkait rumus persamaan dasar akuntansi dan contohnya, mari kita tilik terlebih dahulu pengertiannya.

    Pengertian persamaan dasar akuntansi

    Persamaan dasar akuntansi adalah perhitungan yang dapat memproyeksikan kekayaan, utang, dan modal yang dimiliki oleh suatu perusahaan. Seperti yang sudah diketahui, balance atau keseimbangan antara pemasukan serta pengeluaran merupakan prinsip dasar akuntansi.

     

    Dengan demikian, perlu ada keseimbangan antara harta yang dimiliki perusahaan dengan kewajiban. Nah, keseimbangan angka pada kedua sisi tersebut perlu dianalisis lebih dalam dengan persamaan dasar akuntansi.

     

    Analisis tersebut akan menunjukkan kemampuan suatu perusahaan dalam mengelola keuangan perusahaan. Wajar saja bila para ahli ekonomi atau akuntan diharuskan memahami konsep dasar ini.

     

    Namun, sebetulnya bukan hanya akuntan yang perlu mengenal konsep persamaan dasar ini, melainkan pemilik usaha pun sebaiknya mempunyai gambaran terkait hal ini.

     

    Pasalnya, semua bisnis pasti memiliki harta atau aset sebagai tools untuk melancarkan liabilitas. Di sisi lain, bisnis pun mempunyai kewajiban yang perlu dibayarkan agar aktivitas bisnis terus berjalan.

     

    Prinsip persamaan akuntansi yang akan menghubungkan harta dengan utang serta modal secara matematis. Dalam persamaan ini, bagian harta perusahaan masuk ke dalam aktiva, sedangkan utang dan modal tergolong ke dalam pasiva.

    Pentingnya persamaan dasar akuntansi

    Persamaan dasar akuntansi penting bagi perusahaan sebab memberikan beragam manfaat. Di bawah ini, beberapa kegunaan dari persamaan tersebut untuk perusahaanmu.

    1. Sumber catatan

    Dalam hal ini, persamaan dasar akuntansi dapat digunakan sebagai sumber catatan untuk mempermudah proses pencatatan transaksi keuangan. Sehubungan dengan persamaan tersebut memuat informasi adanya uang masuk atau keluar dari rekening perusahaan. Dengan demikian, hal ini akan memudahkan proses pelaporan keuangan. 

     

     Persamaan dasar akuntansi juga dapat dimanfaatkan sebagai alat koreksi saldo

    2. Referensi dalam pemeriksaan besaran saldo

    Berikutnya, persamaan ini pun dapat dijadikan alat untuk memeriksa besaran saldo yang masuk ataupun keluar dari rekening perusahaan. Mengapa lebih mudah merujuk pada persamaan ini saat akan memeriksa saldo? Sebab persamaan ini menyajikan transaksi keuangan secara garis besar, berbeda dengan laporan keuangan yang sangat detail.

    3. Alat koreksi saldo

    Terakhir, tetapi tidak kalah penting, persamaan ini juga bisa digunakan sebagai alat koreksi saldo pada sisi debit serta sisi kredit. Perhitungan saldo pada kedua sisi idealnya akan menunjukkan angka yang seimbang dalam tabel persamaan dasar akuntansi bila seluruh transaksi telah dilaporkan dengan baik.

    Rumus persamaan dasar akuntansi

    Sebetulnya rumus persamaan dasar akuntansi tidak terlalu rumit, kamu dapat menghitungnya dengan formula berikut ini.

     

    Harta (Aktiva) = Utang + Modal (Pasiva)

     

    atau

     

    Aset = Kewajiban + Ekuitas

     

    Dari formula di atas, terlihat bahwa aset setara dengan kewajiban dan ekuitas pemilik. Hal ini tentu sangat logis sebab kewajiban serta ekuitas pada prinsipnya merupakan sumber dana perusahaan untuk membeli aset.

     

    Kemudian, bukan tanpa sebab utang atau kewajiban ditulis lebih awal sebelum ekuitas pemilik. Alasannya, utang kepada kreditur sudah pasti perlu dilunasi terlebih dahulu sebelum pembagian kepada investor ketika perusahaan mengalami kebangkrutan.

     

    Jadi, kewajiban dianggap lebih likuid atau lancar dibandingkan dengan ekuitas. Hal ini terlihat konsisten dengan pelaporan keuangan yang mencantumkan aset lancar (current assets) dan kewajiban lancar (current liabilities) lebih dahulu sebelum aset tetap (fixed assets) serta liabilitas jangka panjang (long-term debt).

     

    Dari formula di atas juga, kita dapat memahami bahwa peningkatan aset akan berbanding lurus dengan peningkatan kewajiban dan ekuitas. Begitu juga sebaliknya. Lalu, adakah kondisi di mana kedua bagian ini tidak seimbang?

     

    Biasanya, kondisi tidak seimbang terjadi saat utang meningkat, tetapi aset tidak bertambah. Situasi ini sering kali dipicu oleh adanya transaksi yang tidak transparan atau tidak dilaporkan alias potensi fraud

     

    Untuk menjaga transparansi, perlu dilakukan audit atau dikenal dengan praktik Good Corporate Governance.

    Baca Juga: Fraud Triangle: Temukan Kecurangan Keuangan Pada Bisnis

    Komponen persamaan dasar akuntansi

    Setelah mengetahui rumusnya, mari kita tilik lebih dalam terkait tiap-tiap komponen yang ada dalam persamaan dasar akuntansi.

    1. Aset

    Sumber daya yang dimiliki atau dikendalikan oleh perusahaan untuk diambil manfaatnya pada masa yang akan datang disebut aset. Dengan kata lain, aktiva atau aset adalah hal-hal yang mendatangkan manfaat bagi perusahaan.

     

    Sebut saja, gedung, kendaraan, serta uang kas baik yang bersifat tunai maupun cek kontan. Aktiva ini akan bertambah seiring dengan pertumbuhan aset perusahaan dan berlaku sebaliknya.

     

    Selain itu, terdapat nilai penyusutan pada aset-aset yang berbentuk barang seperti mesin. Peralatan produksi atau mesin akan mengalami kerusakan serta penurunan nilai pada waktu tertentu sehingga perlu dihitung penyusutan nilainya. Hal ini dikenal dengan istilah depresiasi.

     

    Di samping aset-aset yang bersifat tangible seperti kas, perusahaan pun mungkin mempunyai aset yang sifatnya intangible. Salah satu contoh aset yang tidak berwujud adalah hak cipta.

     

    Adapun dalam persamaan akuntansi, terdapat beberapa akun aset, antara lain:

    • Aset lancar: kas, piutang, biaya dibayar di muka
    • Aset tetap: bangunan, kendaraan
    • Aset tidak berwujud: paten, hak cipta

    Baca Juga: Memahami Definisi dan Contoh Aktiva dalam Dunia Bisnis

    2. Liabilitas atau kewajiban

    Kewajiban atau liabilitas adalah sejumlah dana yang dipinjam perusahaan dari pihak kreditur dan perlu dilunasi dalam tenggat waktu yang telah disepakati oleh kedua belah pihak.

     

    Bentuk kewajiban yang lazim dimiliki perusahaan adalah utang. Misalnya, perusahaan membeli bahan baku secara kredit, maka dicatat sebagai utang. Maksudnya, perusahaan berjanji akan membayar nominal tersebut pada kemudian hari.

     

    Akun utang yang umum dimiliki perusahaan, yaitu utang jangka pendek dan utang jangka panjang. Utang pajak, utang gaji, utang dagang, dan utang bank merupakan beberapa contoh utang jangka pendek. Sementar itu, utang jangka panjang, misalnya obligasi.

    3. Ekuitas

    Di dalam aset perusahaan biasanya terdapat bagian yang dimiliki oleh pemegang saham atau pihak ketiga, inilah yang disebut dengan ekuitas. Seperti disebutkan sebelumnya, bagian ini masuk ke dalam rumus persamaan dasar akuntansi.

     

    Pemilik mungkin saja meningkatkan hak kepemilikannya dengan menginvestasikan dana ke perusahaan. Sebaliknya, ekuitas bisa berkurang bila pemilik menarik dana dari perusahaan atau mengambil prive.

     

    Tidak hanya itu, pendapatan pun dapat meningkatkan ekuitas. Di sisi lain, ekuitas juga akan menurun karena biaya-biaya. Seperti komponen lainnya, ada beberapa akun yang umum untuk ekuitas, seperti modal pemilik, prive atau penarikan pemilik, laba ditahan, saham biasa, serta modal disetor.

    Pelajari Juga: Laporan Posisi Keuangan

    Contoh persamaan dasar akuntansi

    Sekarang kamu sudah mengetahui definisi, rumus, dan komponen dari persamaan akuntansi. Selanjutnya, supaya kamu bisa memahami konsep ini dengan lebih baik, mari simak contoh persamaan dasar akuntansi berikut ini.

     

    Sebut saja, Bob merupakan pengusaha yang ingin membuka toko alat seduh kopi. Setelah mengumpulkan modal, Bob pun mulai merealisasikan rencana tersebut dengan menginvestasikan uang sejumlah Rp100.000.000 ke Coffee.Inc, perusahaan barunya.

     

    Transaksi ini menambah ekuitas serta meningkatkan kas perusahaan dengan jumlah yang sama. Maka, tabel persamaan dasar akuntansi untuk transaksi tersebut adalah sebagai berikut:

     

    Persamaan dasar akuntansi

    Aset

    Kewajiban

    Ekuitas

    Kas

    Modal pemilik

    Rp100.000.000

    Rp100.000.000

    Aset = Kewajiban + Ekuitas

     

    Setelah pembentukan perusahaan, Coffee.Inc perlu membeli persediaan alat seduh kopi yang akan dijual kembali dengan nilai Rp80.000.000. Untuk pembelian tersebut, Coffee.Inc menggunakan uang tunai untuk membeli aset berupa persediaan. Dengan begitu, akun kas mengalami penurunan, sedangkan akun persediaan bertambah.

     

    Persamaan dasar akuntansi

    Aset

    Kewajiban

    Ekuitas

    Kas

    Persediaan

    Modal pemilik

    Rp20.000.000

    Rp80.000.000

    Rp100.000.000

    Aset = Kewajiban + Ekuitas

     

    Dalam kurun setengah tahun, ternyata Coffee.Ince berkembang sangat pesat sehingga memerlukan lokasi bisnis baru yang lebih representatif. Menurut Bob, Coffee.Inc sudah saatnya memiliki gedung.

     

    Gedung yang dianggap sesuai bernilai Rp500.000.000. Berhubung perusahaan belum memiliki uang sejumlah tersebut, Coffee.Inc akhirnya mengambil pinjaman. Rp10.000.000 dibayarkan tunai oleh Coffee.Inc, sedangkan Rp490.000.000 diselesaikan dengan pinjaman bank.

     

    Transaksi tersebut mengurangi kas sebesar Rp10.000.000, meningkatkan aset dalam bentuk gedung senilai Rp500.000.000, dan memunculkan kewajiban sebanyak Rp490.000.000.

     

    Persamaan dasar akuntansi

    Aset 

    Kewajiban 

    Ekuitas

    Kas

    Persediaan

    Gedung

    Pinjaman bank

    Modal pemilik

    Rp 10.000.000

    Rp80.000.000

    Rp500.000.000

    Rp490.000.000

    Rp100.000.000

    Aset = Kewajiban + Ekuitas

     

    Jika kamu adalah akuntan di perusahaan, kamu perlu memahami persamaan dasar akuntansi sebagai bagian dari prinsip dasar akuntansi. Dengan mengerti hal fundamental ini, kamu akan dapat mengelola keuangan perusahaan secara profesional.


    Kesimpulan

    Persamaan dasar akuntansi menunjukkan hubungan antara aset, liabilitas, serta ekuitas pemilik bisnis. Prinsipnya cukup sederhana, total aset perusahaan setara dengan liabilitas ditambah dengan hak kepemilikan para pemilik bisnis.

     

    Persamaan ini merupakan dasar untuk pembukuan dengan sistem double-entry. Untuk setiap transaksi, total debit sama dengan total kredit.

     

    Jadi, melalui persamaan ini, kamu akan mengetahui aset-aset yang dimiliki oleh perusahaan serta asal sumber dana yang digunakan untuk membelinya. 

     

    Upcoming Event

    Ikuti event-event yang sangat bermanfaat buat kamu.

    Lihat semua event

    Download Majalah

    Cover majalah wirausaha Indonesia
    Lihat semua edisi

    Download Ebook

    Cover Ebook
    Lihat semua edisi

    Related Article

    9 Cara Memulai Bisnis dari Nol, Perhatikan Di Sini!
    Diperlukan langkah dan strategi yang matang untuk memulai sebuah bisnis. Pertimbangan ini dapat membantumu melewati setiap hambatan yang mungkin terjadi.
    Tokopedia Paylater adalah Bentuk Kenikmatan Belanja Online
    Tokopedia Paylater membantu lebih dari 100 juta pelanggan aktif Tokopedia untuk beli sekarang bayar nanti. Mau mencoba? Baca dulu tipsnya!
    RAB adalah Rencana Anggaran Biaya, Bagaimana Cara Buatnya?
    RAB adalah singkatan dari rencana anggaran dan biaya, lalu mengapa dokumen yang satu ini sangat dibutuhkan oleh pemilik usaha dalam operasional bisnis?
    Stakeholder adalah: Pengertian, Fungsi, dan Jenis
    Operasional sebuah bisnis mustahil dijalankan tanpa adanya peran stakeholder. Namun, seberapa penting sebenarnya keberadaan peran ini dalam bisnis?