Whatsapp
Chat 24 jam Hubungi Kami

Table of Content

    • Solusi
    • Knowledge
    • Project Management adalah: Menilik Pengertian dan Manfaat Project Management

    Project Management adalah: Menilik Pengertian dan Manfaat Project Management

    Project management berperan dalam mencapai tujuan yang ditetapkan dalam perusahaan atau bisnis.

    Istilah project management erat kaitannya dengan proyek atau kegiatan yang diadakan oleh perusahaan atau sebuah bisnis dalam mencapai tujuannya. Project management juga berhubungan dengan seorang yang berprofesi sebagai project manager atau manajer proyek. 

    Dalam proses menjalankan sebuah perusahaan atau bisnis, pastinya ada beberapa tujuan yang sudah ditetapkan sejak awal. Untuk mencapai tujuan-tujuan tersebut, ada banyak hal yang dilakukan, termasuk mengadakan berbagai kegiatan atau proyek. Project management meliputi seluruh kegiatan mulai dari perencanaan sampai dengan finishing atau eksekusi. Kalau kamu pikir, project management hanya berurusan dengan hal-hal yang bersifat teknis, itu tidak sepenuhnya benar. Karena aspek project management juga mengatur dan mengelola masalah timing, budgeting, dan berbagai macam tasking.

    Pengertian Project Management

    Jika diartikan ke dalam bahasa Indonesia, project management adalah pengelolaan proyek. Secara umum, pengertian project management merujuk pada proses perencanaan sampai dengan eksekusi suatu proyek yang dijalankan oleh sebuah perusahaan demi mencapai tujuan-tujuan tertentu. 

    Umumnya, project management di-handle oleh seseorang yang berprofesi sebagai project manager atau manajer proyek. Orang inilah yang memiliki tanggung jawab untuk mengawasi jalannya proyek sampai ke hal paling kecil agar semuanya bisa terselesaikan dengan lancar. 

    Ada beberapa tugas inti dari seorang project manager, yaitu:

    • Menyusun rencana dan rancangan proyek
    • Membentuk tim yang komunikatif 
    • Menyusun dan menghitung perhitungan anggaran (budgeting)
    • Mempersiapkan segala sesuatu untuk antisipasi masalah
    • Mengawasi dan memonitor jalannya proyek
    • Membuat laporan 

    Dari beberapa tugas seorang project manager sebenarnya sudah bisa terlihat jelas seperti apa metode dan sistem kerja dalam aspek project management

    Tujuan Project Management

    Dalam perjalanan bisnis sebuah perusahaan, melaksanakan suatu proyek bisa dibilang merupakan rutinitas yang akan terus dilakukan sepanjang umur perusahaan tersebut. Hal ini terjadi karena proyek-proyek tersebut memang merupakan cara untuk mencapai tujuan-tujuan bisnis perusahaan. 

    Project management hadir untuk hal ini. Bukan hanya itu, ada beberapa tujuan project management lainnya yang juga tak kalah penting, seperti berikut ini.

    • Untuk mencapai tujuan atau goals perusahaan
    • Untuk merencanakan dan menjalankan suatu proyek tanpa hambatan dan masalah
    • Untuk memanfaatkan peluang bisnis yang ada
    • Untuk meningkatkan produktivitas perusahaan dan sumber daya manusia yang bekerja di situ
    • Untuk melatih kemampuan mengelola risiko
    • Untuk memaksimalkan potensi setiap anggota tim proyek

    Baca Juga: Definisi Perencanaan Usaha dan Manfaatnya Bagi Pebisnis

    Manajer Proyek melakukan project management untuk merencanakan dan menjalankan suatu proyek tanpa hambatan dan masalah.

    Aspek Project Management

    Dalam pelaksanaan sebuah proyek, pihak perusahaan perlu memperhatikan yang namanya aspek project management. Aspek-aspek ini merupakan hal yang harus ada demi kelancaran proyek. Bila salah satu tidak diberikan perhatian dengan baik, maka bisa jadi perjalanan pengerjaan proyek akan terhambat.

    Ada sekitar 10 aspek project management yang perlu diperhatikan, yaitu:

    1. Ruang lingkup proyek
    2. Integrasi
    3. Biaya 
    4. Waktu
    5. Kualitas
    6. Sumber Daya Manusia
    7. Procurement
    8. Komunikasi
    9. Manajemen risiko
    10. Manajemen stakeholder

    Dari beberapa aspek project management di atas, aspek ruang lingkup proyek adalah yang dianggap paling penting. Ruang lingkup proyek merupakan aspek inti yang mempengaruhi seluruh aspek lainnya. Bila nantinya ruang lingkup proyek mengalami perubahan, aspek biaya, waktu, dan yang lainnya pun akan ikut berubah menyesuaikan dengan ruang lingkup. 

    Tak kalah penting dengan aspek ruang lingkup, manajemen risiko juga merupakan aspek project management yang berperan penting karena berpengaruh pada perhitungan Return of Investment (ROI) yang perlu diperhitungkan oleh perusahaan. 

    Baca Juga: Mengenal ROI atau Return of Investment dalam Bisnis

    Manfaat Project Management

    Hampir sama dengan beberapa tujuan project management, manfaat project management bagi perusahaan tentunya menuju ke arah yang lebih positif, seperti:

    • Menjadikan tujuan yang sudah ditetapkan lebih jelas dan terfokus
    • Memaksimalkan sumber daya manusia yang ada
    • Membantu menjaga quality control
    • Menciptakan proses yang urut dan runut dalam pengerjaan proyek
    • Membantu pemahaman akan kesuksesan dan kegagalan dalam mencapai tujuan

    Pada dasarnya project management adalah proses yang bukan hanya bisa memastikan lancarnya suatu proyek dan pengerjaan sampai penyelesaian yang tepat waktu, namun juga harus bisa menyatukan tim proyek dengan sesama rekan kerja dan rekan dari pihak klien. 

    Contoh Project Management

    Agar membantu kamu untuk lebih mudah memahami seperti apa project management itu, berikut ini ada contoh project management yang bisa kamu lihat langsung. 

    1. Proyek di bidang manufaktur

    Industri manufaktur berhubungan langsung dengan proses produksi. Produksi ini bertujuan untuk memenuhi kebutuhan konsumen. Maka, proses kegiatan atau proyek yang dilakukan adalah dimulai dari perencanaan konsep, metode produksi yang akan dijalankan, perhitungan anggaran, perkiraan jangka waktu produksi, sampai produk tersebut selesai dibuat dan siap dipasarkan.

    2. Proyek Konstruksi

    Bisa juga yang terjadi adalah karena permintaan pasar yang meningkat, industri ini perlu tempat produksi dan penyimpanan produk yang baru. Karena lokasi yang selama ini digunakan sudah tidak memadai. Maka, dimulailah proyek konstruksi atau pembangunan tempat produksi yang baru.

    Manajer proyek akan mulai merancang konsep, menghitung anggaran, mengukur timeline, sampai dengan mempersiapkan tim yang akan dibutuhkan untuk menyelesaikan proyek ini. 

    3. Proyek Penelitian

    Proyek seperti ini biasanya berhubungan dengan aktivitas pengembangan atau perbaikan suatu produk agar kualitas dan harga jualnya meningkat. Dalam hal ini, penelitian dan observasi dibutuhkan. 

    Project management akan memulai tahapannya dari melakukan analisis pasar, analisis produk, mengadakan beberapa workshop dan penelitian ilmiah untuk meningkatkan kualitas produk tersebut. 

    Pendekatan dalam Project Management

    Dalam project management, terdapat dua jenis pendekatan yang bisa digunakan, yakni secara tradisional dan agile

    Pendekatan Tradisional

    Pendekatan tradisional dalam hal ini bersifat mendasar dan lebih cocok bila dikembangkan pada perusahaan manufaktur. Ada beberapa industri yang memang sering menggunakan metode pendekatan tradisional ini dalam project management yang mereka jalankan, misalnya produksi mobil, komputer, bangunan, dan sebagainya. Intinya, lebih sering diterapkan oleh industri yang menghasilkan produk fisik. 

    Pendekatan tradisional bisa dibagi menjadi beberapa jenis, yaitu

    Waterfall

    Maksud dari metode pendekatan waterfall adalah, suatu kegiatan tidak akan dikerjakan sebelum kegiatan yang satunya lebih dulu selesai. Jadi, dalam proyek, kegiatan harus diselesaikan satu per satu.

    Critical Path Method

    Dalam metode pendekatan ini, manajer proyek bisa menentukan mana kegiatan yang akan dijadikan sebagai prioritas dan akan dikerjakan terlebih dulu. Dengan menggunakan cara yang mirip dengan konsep waterfall, kegiatan tersebut akan dijalankan dan diselesaikan lebih dulu sebelum memulai kegiatan lainnya. Kegiatan yang sekiranya dirasa akan menghambat proses pengerjaan proyek akan dijadikan opsi sebagai yang terakhir dilakukan. 

    Critical Chain Project Management (CCPM)

    Pendekatan project management dengan metode Critical Chain Project Management atau CCPM ini memiliki fokus pada sumber daya yang dibutuhkan untuk masing-masing tugas dan pekerjaan dalam proyek.

    Manajer proyek nantinya akan melakukan identifikasi tugas dengan tingkat prioritasnya masing-masing. Pekerjaan atau tugas dengan prioritas paling tinggi akan dikerjakan lebih dulu. 

    Pendekatan Agile

    Pengertian dari pendekatan agile dalam project management adalah pendekatan yang berfokus pada kolaborasi tim dibandingkan dengan struktur hierarki. Pendekatan agile bisa digolongkan menjadi 4 jenis, yaitu:

    Scrum

    Pendekatan dengan metode scrum memungkinkan para anggota untuk memiliki beban dan tanggung jawab yang sama dengan manajer proyek. Pemimpin dan fasilitator dalam pendekatan ini biasa disebut dengan Scrum Master. 

    Kanban

    Secara umum, metode pendekatan Kanban ini tidak terlalu berbeda dengan scrum. Hanya saja sedikit perbedaan bisa terlihat pada periode kerja metode Kanban yang bersifat kontinyu. 

    Extreme Programming (XP)

    Pendekatan dengan metode Extreme Programming atau XP ini pada dasarnya dikembangkan secara khusus bagi software engineering. Kenapa begitu? Karena metode ini dianggap paling tepat untuk proyek yang kliennya belum mengetahui dan memahami apa saja yang diperlukan untuk proyeknya dan bagaimana penggambaran hasil akhirnya nanti. 

    Adaptive Project Framework (APF)

    Pendekatan yang terakhir adalah metode Adaptive Project Framework (APF) yang juga dianggap tepat dan sesuai dengan proyek yang dikerjakan dengan basis teknologi dan informasi. Ini dikarenakan biasanya dalam pengerjaan proyek, dibutuhkan adanya tingkat adaptasi dan fleksibilitas yang tinggi. 

    Penutup

    Pada dasarnya, project management adalah sesuatu yang berkaitan dengan suatu proses pelaksanaan proyek. Mulai dari perencanaan, perhitungan anggaran, pencarian tim yang tepat, pengawasan dan pembuatan laporan sampai dengan proyek tersebut selesai dijalankan. 

    Tidakkah penjelasan, aspek project management, dan contohnya tadi mengingatkan kamu pada sesuatu? Ya, jika dilihat lebih dalam, pengelolaan manajemen atau project management ini hampir mirip dengan pengelolaan bisnis. Baik itu dalam bisnis skala kecil maupun besar. Apa pun bentuk bisnisnya, pengelolaan yang baik adalah kunci penting. 

    Dalam project management, ada yang disebut tahap perencanaan, maka dalam bisnis pun ada tahap pembuatan business plan. Ada perhitungan anggaran (budgeting), dalam bisnis pun ada persiapan modal bisnis. Manajer proyek perlu mencari tim yang handal, pebisnis juga mencari sumber daya manusia yang bisa dijadikan sebagai karyawan kompeten. 

    Sampai akhirnya manajer proyek perlu mengawasi jalannya proyek dan membuat laporan, sama halnya dengan pelaku bisnis yang harus pandai mengelola dan mengawasi jalan bisnisnya untuk kemudian melakukan analisis dan membuat laporan keuangan rutin. 

    Saat ini, proses yang ada dalam project management sudah bisa dilakukan dengan berbagai aplikasi project management yang bisa kamu download dengan mudah dan praktis di internet. Tidak mau kalah, dalam bisnis pun ada aplikasi pengelola bisnis seperti majoo yang akan membantu kamu melakukan pengelolaan bisnis sejak awal. 

    majoo menghadirkan fitur canggih seperti aplikasi wirausaha yang lengkap dengan berbagai informasi penting yang mungkin kamu butuhkan sebagai seorang wirausahawan. Selain itu ada juga aplikasi akuntansi yang membuat kamu merasa menjadi seorang yang ahli dalam hal akunting tanpa perlu merasa bingung. 

    Dengan segala kemudahan yang diberikan ini, kamu bahkan tidak perlu mengeluarkan banyak dana. Tarif yang ditetapkan oleh majoo sangatlah terjangkau untuk seorang pelaku bisnis. Dengan kata lain, sistem project management pun secara tidak langsung sudah bisa kamu terapkan dalam bisnismu ya. Tertarik untuk mencoba? 

    Upcoming Event

    Ikuti event-event yang sangat bermanfaat buat kamu.

    Lihat semua event

    Download Majalah

    Cover majalah wirausaha Indonesia
    Lihat semua edisi

    Download Ebook

    Cover Ebook
    Lihat semua edisi

    Related Article

    11+ Faktor Keberhasilan Wirausaha yang Wajib Dimiliki!
    Faktor keberhasilan wirausaha tidak terbatas pada modal uang saja, sehingga dibutuhkan adaptasi, inovasi, dan sikap wirausaha untuk mengembangkan usaha.
    Valuasi adalah: Pengertian dan Cara Menghitungnya
    Valuasi adalah perhitungan nilai sebuah perusahaan dengan mempertimbangkan berbagai faktor. Besar maupun kecil, valuasi menjadi hal yang sangat penting.
    Fair Value adalah: Tujuan dan Cara Menghitung
    Nilai Wajar atau Fair Value adalah alat yang sangat berguna untuk membantu pengguna memahami keuangan perusahaan, terutama situasi keuangan saat ini.
    Daftar UMKM Online: Syarat dan Manfaatnya
    Daftar UMKM online bisa dilakukan dengan praktis. Manfaatnya antara lain agar mudah mengembangkan usaha dan untuk mendapatkan bantuan dana dari pemerintah.