Table of Content

    • Solusi
    • Knowledge
    • Bahan Baku dalam Industri: Pengertian, Jenis, dan Contohnya

    Bahan Baku dalam Industri: Pengertian, Jenis, dan Contohnya

    Bahan baku adalah bahan utama yang digunakan untuk membuat suatu produk.

    Terlepas dari skalanya, di setiap industri tentu ada bahan baku yang diolah menjadi produk. Dengan kata lain, secara sederhana bahan baku adalah bahan yang dapat digunakan untuk memproduksi produk tertentu.

    Produk akhir suatu industri bermacam-macam, ada industri yang menghasilkan produk setengah jadi dan ada juga industri yang membuat produk jadi. Produk ini yang nantinya didistribusikan kepada industri lain atau konsumen.

    Namun, dalam artikel kali ini kita tidak akan membahas terlalu banyak terkait produk jadi. Sebaliknya, mari kita tilik lebih jauh perihal bahan baku di dalam industri!

    Bahan baku adalah…

    Bahan baku atau raw material mungkin bukanlah istilah asing bagi sebagian orang. Akan tetapi, apa sebenarnya yang dimaksud dengan raw material?

    Di sebuah industri, bahan baku adalah bahan yang digunakan untuk membuat suatu produk. Perlu dipahami, bahan tersebut tampak secara dominan atau menjadi bagian paling besar dari produk akhir.

    Jadi, bisa disimpulkan bahwa istilah raw material merujuk pada bahan utama yang dimanfaatkan untuk pembuatan suatu produk. Pasalnya, suatu produk akhir tentu membutuhkan lebih dari satu bahan dalam proses produksinya.

    Adapun bahan-bahan di luar bahan utama tersebut dikenal sebagai bahan penolong. Baik bahan utama ataupun bahan penolong sudah pasti harus disediakan oleh perusahaan manufaktur agar produksi dapat berjalan.

    Pengadaan ini tentu melibatkan biaya yang disebut biaya bahan baku. Pada prinsipnya, biaya bahan baku adalah seluruh biaya yang dibutuhkan untuk memperoleh bahan utama sampai bahan tersebut siap digunakan dalam proses produksi.

    Jadi, biaya ini mencakup mulai dari harga bahan itu sendiri, ongkos pengiriman, hingga biaya penyimpanan. Sering kali biaya raw material tidaklah sedikit. Maka dari itu, perusahaan manufaktur perlu memilih dan mengelola bahan utama dengan cermat.

    Jenis-jenis bahan baku

    Apabila kamu bergerak di industri manufaktur, pemahaman tentang jenis-jenis bahan baku adalah kebutuhan. Bukan rahasia lagi, industri manufaktur sudah pasti melibatkan berbagai raw material dalam proses produksi.

    Apa saja jeni dari raw material  tersebut? Berikut ini ulasannya!

    Direct material atau bahan baku langsung

    Di antara aneka jenis bahan yang digunakan untuk memproduksi suatu produk, tentu ada salah satu bahan pokok utama yang memegang peranan paling penting. Tanpa bahan pokok utama tersebut, produk akhir yang diinginkan tidak akan tercipta.

    Nah, bahan baku utama itulah yang disebut bahan baku langsung atau direct material. Salah satu contoh bahan baku langsung adalah kayu dalam pembuatan furnitur atau gandum pada produksi tepung terigu.

    Biasanya, biaya yang perlu dikeluarkan oleh bisnis untuk membeli direct material berbanding lurus dengan jumlah produk akhir yang akan dihasilkan.

    Makin banyak pengadaan direct material, idealnya makin banyak pula jumlah produk akhir yang dibuat. Jika dalam laporan keuangan biaya bahan baku langsung tercatat tinggi, tetapi tidak tercermin dalam jumlah produk akhir, kamu perlu memeriksa potensi adanya fraud.

    Baca juga: Fraud Triangle: Temukan Kecurangan Keuangan pada Bisnis

    Indirect material atau bahan baku tidak langsung

    Sementara itu, indirect material atau bahan baku tidak langsung adalah bahan yang berperan dalam pembuatan suatu produk, tetapi tidak tampak secara langsung pada produk jadi.

    Kembali pada contoh produksi furnitur, kayu termasuk direct material, sedangkan paku dan dasar cat adalah contoh bahan baku tidak langsung.

    Baik direct ataupun indirect material, keberadaannya sama-sama dibutuhkan demi kelancaran produksi. Karena itu, kamu perlu membuat perencanaan pengadaan untuk kedua bahan tersebut secara akurat.

    Baca juga: Apa Itu Purchasing serta Bagaimana Prosesnya dalam Bisnis?

    Dengan pengelolaan stok bahan yang tepat, risiko produksi terhambat akibat kekosongan bahan baku dapat diminimalkan. Selain itu, pembengkakan biaya pengelolaan gudang karena stok bahan terlalu banyak juga dapat dihindari. 

    Contoh bahan baku

    Berbicara material untuk produksi, masih ada contoh bahan baku yang dikelompokkan secara lebih spesifik di luar kedua jenis bahan di atas. Simak selengkapnya dalam poin-poin di bawah ini!

    • Bahan mentah

    Umumnya, ketika orang menyebut bahan baku, mereka merujuk kepada bahan mentah. Karena itu, dalam istilah bahasa Inggris keduanya disebut sebagai iraw material.

    Bahan mentah adalah bahan utama dalam wujud mentah yang digunakan dalam proses pembuatan suatu produk. Ada banyak sekali contoh bahan baku mentah, seperti kayu, daging, sayur, atau bahan-bahan tambang, misalnya minyak bumi, batu bara, dan sebagainya.

    Sebuah bisnis manufaktur dapat memiliki sendiri sumber daya bahan mentahnya. Sebut saja, perusahaan kopi siap saji yang mempunyai kebun kopi dan peternakan sapi sebagai sumber susu.

    Namun, bahan mentah juga mungkin diperoleh dari pemasok atau vendor pihak ketiga. Khusus untuk bisnis yang mengambil sumber bahan mentah dari pemasok, proses pemilihan supplier perlu dilakukan secara ketat untuk menjamin kelancaran pasokan.

    Baca juga: Supplier atau Pemasok: Pengertian, Jenis, dan Contohnya 

    • Komponen-komponen atau bagian rakitan

    Berikutnya, material untuk produksi suatu produk juga dapat berupa bagian rakitan atau purchase parts. Kadang, bahan seperti ini disebut juga dengan komponen.

    Baut, spare part, dan chip ialah beberapa contoh purchase parts. Bahan ini kerap digunakan di industri otomotif atau elektronik dalam negeri. Perusahaan manufaktur mobil atau gawai di Indonesia mengimpor komponen dari luar negeri untuk dirakit menjadi produk akhir.

    • Bahan penolong

    Bahan penolong adalah bahan yang digunakan dalam pembuatan suatu produk, tetapi hanya untuk tujuan tertentu, misalnya meningkatkan efisiensi atau menambah nilai produk jadi.

    Nah, banyak orang menganggap bahan baku tidak langsung adalah bahan penolong. Padahal, kedua bahan ini mempunyai perbedaan yang cukup signifikan.

    Seperti telah disebutkan sebelumnya, paku ialah contoh indirect material dalam produksi suatu furnitur. Tanpa paku atau baut (pada model furnitur yang lebih modern), produk furnitur tersebut tidak akan terbentuk.

    Jadi, bisa dikatakan bahwa sebuah proses produksi akan terganggu jika tidak ada indirect material

    Mari kita anggap produk furnitur yang akan dibuat ialah lemari. Kayu sebagai direct material dan paku berupa indirect material. Lalu, apa contoh bahan penolong atau supplies dalam produksi sebuah lemari?

    Cermin dapat menjadi contoh bahan penolong. Penambahan cermin bisa meningkatkan nilai jual sebuah lemari, tetapi sebuah lemari tentu tetap memiliki nilai jual meskipun produsen tidak memasangkan cermin pada produk yang bersangkutan.

    Dengan kata lain, ketika bahan penolong tidak ada, produk akhir tetap dapat dibuat, tetapi nilainya tidak akan setinggi kalau produk ditambah bahan penolong.

     Bahan baku terbagi ke dalam dua jenis, yaitu bahan baku langsung dan tidak langsung.

    Gabungan seluruh atau sebagian bahan di atas yang nantinya akan menghasilkan barang dalam proses atau work in process serta barang jadi atau finished goods.

    Barang dalam proses adalah hasil suatu proses produksi atau barang yang telah diolah, tetapi masih membutuhkan proses lebih lanjut sampai menjadi barang jadi. Sementara itu, barang jadi adalah barang yang telah selesai diproduksi dan siap didistribusikan kepada konsumen.

    Menariknya, sebuah produk bisa menjadi barang dalam proses untuk suatu perusahaan atau industri sekaligus berupa barang jadi bagi perusahaan lain, misalnya papan kayu.

    Papan kayu dianggap sebagai barang jadi oleh sebuah pabrik kayu karena sudah siap dijual kepada pihak lain. Akan tetapi, bagi perusahaan furnitur, papan kayu ialah barang dalam proses.

    Faktor yang memengaruhi ketersediaan bahan baku

    Seperti yang telah dibahas sebelumnya, kamu perlu memastikan bahan-bahan yang dibutuhkan untuk produksi selalu tersedia. Namun, pemilik usaha atau perusahaan tidak selalu bisa menjamin hal ini karena ada beberapa faktor yang memengaruhi ketersediaan bahan baku.

    Pola pembelian bahan baku

    Nila persediaan bahan baku dalam suatu kegiatan produksi dipengaruhi oleh pola atau model pembeliannya. Pola pembelian yang berbeda akan membuat nilai total pembelian optimal pun berbeda.

    Bahan A dan bahan B dijual dengan harga dan model kesepakatan yang mungkin tidak sama. Sebagai contoh, bahan A dibeli secara kredit dengan tempo 90 hari dan perusahaan dapat memesan kembali sebelum masa jatuh tempo.

    Di sisi lain, bahan B dibeli dengan ketentuan baru dapat dipesan kembali bila faktur sebelumnya telah diselesaikan. Pola pembelian tersebut tentu berpengaruh terhadap ketersediaannya masing-masing bahan.

    Harga bahan baku

    Pengadaan bahan berkaitan dengan biaya atau investasi yang perlu dikeluarkan oleh perusahaan. Nominal biaya atau investasi tersebut tentu berhubungan erat dengan harga setiap bahan.

    Maka dari itu, bagian pengadaan di sebuah perusahaan perlu memantau harga bahan secara saksama. Pasalnya, harga beli tersebut yang akan menjadi dasar perhitungan jumlah dana yang perlu diinvestasikan oleh perusahaan.

    Proyeksi penggunaan bahan

    Dalam setiap proses pembuatan produk, bagian produksi tentu memiliki dokumentasi jumlah bahan yang digunakan. Data tersebut berpengaruh signifikan untuk penentuan perkiraan penggunaan bahan pada masa yang akan datang.

    Proyeksi penggunaan ini penting diketahui agar perusahaan dapat mengamankan sumber daya yang dibutuhkan dan mengantisipasi apabila ada potensi kelangkaan bahan.

    Biaya persediaan

    Umumnya, perusahaan sudah menentukan bujet untuk setiap aspek operasional bisnis, termasuk biaya persediaan. Proyeksi penggunaan bahan juga berperan penting dalam penentuan bujet untuk biaya persediaan.

    Biaya persediaan ini meliputi biaya yang dibutuhkan untuk membeli suatu bahan sampai biaya yang diperlukan untuk mengelola persediaan tersebut. Karena itu, karakteristik ketahanan bahan pun perlu diperhitungkan karena akan memengaruhi total biaya persediaan yang dibutuhkan dalam pengelolaan inventori.

    Penggunaan aktual

    Terlepas dari proyeksi penggunaan bahan yang telah ditetapkan, penggunaan sebenarnya mungkin berbeda. Penggunaan bahan secara aktual ini tentu memengaruhi jumlah ketersediaan bahan di gudang inventori.

    Maka dari itu, staf produksi harus selalu memastikan kesesuaian antara proyeksi dan penggunaan bahan sebenarnya.

    Waktu tunggu dan pembelian kembali

    Saat melakukan proses pengadaan bahan, terutama bila perusahaan menggunakan jasa supplier, akan ada jeda waktu antara waktu pengiriman purchase order hingga pesanan bahan benar-benar diterima oleh perusahaan.

    Baca juga: Mengenal Pengertian, Fungsi, dan Contoh Purchase Order

    Sehubungan dengan itu, waktu tunggu atau load time perlu dimasukkan ke dalam pertimbangan saat menentukan waktu pembelian kembali (restock). Jika perhitungan waktu tunggu tidak tepat, risiko kekosongan bahan mungkin tidak dapat dihindari.

    Jadi, sebaiknya proses pembelian kembali sudah dilakukan saat jumlah stok bahan masih memadai untuk proses produksi selama waktu tunggu.

    Buffer stock

    Alternatif untuk memastikan ketersediaan bahan, termasuk dalam masa tunggu pemesanan, ialah adanya buffer stock. Buffer stock atau persediaan pengaman adalah kelebihan persediaan yang dibeli untuk mengantisipasi adanya persoalan dalam pengadaan bahan.

    Bila kebutuhan bahan untuk membuat suatu produk sejumlah X, bagian pengadaan menyiapkan 10%-20% tambahan dari jumlah X sebagai buffer stock. Dengan demikian, proses produksi dapat tetap berjalan lancar sekalipun saat ada kendala suplai.

    Cara pencatatan bahan baku dalam laporan akuntansi

    Seperti hampir semua aspek dalam bisnis, pengadaan bahan baku pun perlu tercatat dalam laporan akuntansi. Umumnya, pencatatan bahan ini dibedakan berdasarkan jenisnya, yaitu bahan baku langsung atau bahan baku tidak langsung.

    Direct material dicatat pada aktiva lancar serta dibebankan pada laporan rugi laba dalam harga pokok penjualan (HPP).

    Baca juga: Memahami HPP: Pengertian, Rumus, dan Cara Menghitungnya

    Sementara itu, indirect material atau bahan baku tidak langsung dicatat pada aktiva jangka panjang dan dalam beberapa kategori, yaitu penjualan, umum, administrasi, properti, dan peralatan.

    Biasanya, aktiva jangka panjang akan mengalami penyusutan pada periode-periode tertentu. Hal ini memungkinkan aset yang bersangkutan dikeluarkan dari waktu ke waktu sesuai dengan pendapatan yang dihasilkan oleh aset tersebut.

    Meskipun sama-sama mengalami depresiasi, penyusutan indirect material umumnya terjadi dalam jangka waktu lebih pendek dibandingkan dengan aset jangka panjang lainnya.

    Supaya kamu bisa memahami pencatatan bahan dengan lebih mudah, mari kita lihat contoh kasus berikut ini!

    Sebuah industri memiliki direct material yang penggunaannya tergantung pada proses produksi. Dengan begitu, bahan baku langsung tersebut dianggap sebagai beban dan dicatat sebagai aset persediaan di neraca.

    Jika industri tersebut membeli bahan mentah dengan cara berutang kepada vendor, bahan mentah dicatat dengan mendebit persediaan bahan baku dan kredit pada sisi utang dagang.

    Mengelola persediaan bahan baku

    Setelah mengetahui faktor-faktor yang memengaruhi ketersediaan bahan baku, saatnya kamu memastikan pengelolaannya benar. Persoalannya, mengetahui faktor yang berpengaruh terhadap bahan baku saja tidak akan dapat menjamin ketersediaan bahan baku apabila inventori tidak dikelola dengan tepat.

    Pantau kelebihan dan kekurangan stok

    Pengelolaan bahan produksi tidak lepas dari pengawasan kelebihan bahan atau overstock dan kekurangan bahan atau understock.

    Pengadaan stok bahan tidak lepas dari proyeksi penjualan. Angka perkiraan penjualan akan disikapi dengan upaya pemenuhan stok produk demi memenuhi proyeksi permintaan pasar.

    Nah, bila perhitungan proyeksi penjualan terlalu optimis, salah satu risikonya terjadi kelebihan stok.

    Sebaliknya, kekeliruan mengidentifikasi tren permintaan pasar yang sebetulnya meningkat dapat berujung pada terjadinya kekurangan stok. Tidak hanya itu, kekeliruan proyeksi waktu tunggu juga dapat memicu kekurangan stok.

    Menghitung ulang jumlah pembelian kembali (reorder)

    Lalu, apa yang dapat dilakukan bila hal di atas terjadi? Pertama, analisis kembali proyeksi penjualan dan temukan angka yang akurat. Selanjutnya, berdasarkan perhitungan terbaru, sesuaikan jumlah buffer stock serta jumlah pembelian kembali bahan.

    Manfaatkan sistem perencanaan material

    Pada prinsipnya, perencanaan material adalah pengetahuan tentang cara penentuan jenis dan jumlah persediaan bahan yang dibutuhkan untuk produksi dalam suatu industri.

    Seperti telah dibahas sebelumnya, setiap jenis bahan perlu mempunyai persediaan pengaman atau buffer stock. Nah, sistem ini memungkinkan kamu menganalisis konsumsi historis, waktu tunggu, model produksi, serta kerumitan rantai pasokan.

    Dengan begitu, kamu bisa membuat proyeksi penggunaan pengadaan yang lebih akurat.

    Gunakan aplikasi inventori

    Terakhir, tetapi tidak kalah penting ialah pengelolaan bahan baku dengan tools yang mumpuni. Apabila perhitungan bahan sering kali tidak tepat, tandanya kamu sudah membutuhkan bantuan aplikasi inventori.

    Aplikasi inventori adalah fitur yang ditawarkan oleh aplikasi point of sale (POS) tertentu yang memungkinkan kamu menyimpan daftar bahan yang dibutuhkan untuk membuat suatu produk.

    Tidak berhenti di sana, aplikasi ini akan mengurangi jumlah stok bahan secara otomatis saat terjadi penjualan. Kamu juga bisa mengubah rincian stok menjadi stok barang dalam proses bila bahan diproses dan tidak langsung menjadi barang jadi.

    Menariknya lagi, aplikasi inventori juga dapat merekam pengurangan bahan yang terbuang akibat kerusakan selama penyimpanan. Lalu, kamu bisa melakukan rekonsiliasi stok supaya jumlah stok yang ditampilkan pada aplikasi selalu akurat.

    Kemudian, dengan penggunaan aplikasi inventori, kamu dapat menghindari terjadinya understock sebab aplikasi ini dilengkapi dengan fitur pengingat stok minimum. Jadi, aplikasi akan memberikan notifikasi saat stok bahan baku menipis atau di bawah jumlah stok minimum.

    Lalu, saat kamu melakukan pembelian kembali atau restock, kamu dapat memastikan data bahan diperbarui secara akurat dengan memasukkan data ke dalam aplikasi. 

    Tenang saja, kamu tidak harus selalu memasukkan data stok masuk satu per satu secara manual, tetapi tersedia pilihan untuk menyalin data stok dengan langsung melampirkan file Microsoft Excel pada sistem.

    Kamu sedang mencari aplikasi POS yang dapat membantu pengelolaan bahan dengan aplikasi inventori lengkap? Segera klik link berikut ini majoo dan ucapkan selamat tinggal pada kesulitan mengelola bahan baku!

    Upcoming Event

    Ikuti event-event yang sangat bermanfaat buat kamu.

    Lihat semua event

    Download Majalah

    Cover majalah wirausaha Indonesia
    Lihat semua edisi

    Download Ebook

    Cover Ebook
    Lihat semua edisi

    Related Article

    9 Cara Memulai Bisnis dari Nol, Perhatikan Di Sini!
    Diperlukan langkah dan strategi yang matang untuk memulai sebuah bisnis. Pertimbangan ini dapat membantumu melewati setiap hambatan yang mungkin terjadi.
    Tokopedia Paylater adalah Bentuk Kenikmatan Belanja Online
    Tokopedia Paylater membantu lebih dari 100 juta pelanggan aktif Tokopedia untuk beli sekarang bayar nanti. Mau mencoba? Baca dulu tipsnya!
    RAB adalah Rencana Anggaran Biaya, Bagaimana Cara Buatnya?
    RAB adalah singkatan dari rencana anggaran dan biaya, lalu mengapa dokumen yang satu ini sangat dibutuhkan oleh pemilik usaha dalam operasional bisnis?
    Stakeholder adalah: Pengertian, Fungsi, dan Jenis
    Operasional sebuah bisnis mustahil dijalankan tanpa adanya peran stakeholder. Namun, seberapa penting sebenarnya keberadaan peran ini dalam bisnis?