Tax Planning Adalah Perencanaan Pajak? Pahami di Sini, Yuk!

Ditulis oleh Faiqotul Himma

article thumbnail

Perencanaan pajak atau tax planning adalah langkah bijak yang ditempuh oleh perusahaan atau individu untuk mengatur keuangan mereka dengan cermat. Tujuannya adalah untuk mengurangi pajak yang harus dibayarkan. 

Tax planning juga merupakan bagian penting dari strategi perusahaan untuk memaksimalkan pengelolaan pajak, sehingga bisa meraih hasil terbaik dari kegiatan bisnisnya dan penghasilan yang diperoleh. Untuk informasi lebih lanjut mengenai tax planning, kamu bisa membaca artikel ini sampai selesai, ya. 

Apa Itu Tax Planning?

Tax planning adalah suatu proses perencanaan yang dilakukan untuk mengelola dan mengoptimalkan kewajiban pajak individu atau perusahaan. Tujuan dari tax planning ini untuk meminimalisir jumlah pajak yang harus dibayar, sesuai dengan hukum, dan peraturan perpajakan yang berlaku. Dalam tax planning, kamu akan merencanakan keuangan dan transaksi bisnis dengan bijak untuk mengurangi dampak pajak yang terlalu besar. 

Tax planning bukanlah suatu upaya untuk menghindari membayar pajak secara ilegal (tax evasion), melainkan pengaturan pajak yang sah, sesuai dengan peraturan yang berlaku. Dengan tax planning yang bijak, kamu dapat mengoptimalkan pengeluaran dan investasi serta menjaga kepatuhan terhadap aturan perpajakan, sehingga membantu kamu mengurangi beban pajak dan memaksimalkan penghematan pajak yang sah. 

Baca Juga: Mari Mengenal Pengertian Pajak Lebih Dalam!

Tujuan Tax Planning

Tax planning memiliki setidaknya tiga tujuan utama, yakni:

  • Mengoptimalkan Biaya Pajak: Membantu perusahaan mengurangi pengeluaran pajak mereka sehingga dana yang dikeluarkan menjadi lebih efisien.

  • Kepatuhan dengan Peraturan Pajak: Memastikan perusahaan memahami dan mematuhi semua peraturan pajak yang berlaku untuk menghindari sanksi atau denda yang dapat meningkatkan beban pajak mereka.

  • Pemeliharaan Kepatuhan: Tax planning dilakukan dengan tujuan mengatur pembayaran pajak perusahaan sedemikian rupa sehingga jumlahnya tidak melebihi kewajiban yang seharusnya, bukan dengan niat menghindari pembayaran pajak sama sekali. 

Jenis-jenis Tax Planning

Terdapat berbagai jenis tax planning yang dapat membantu kamu mengelola pajak dengan lebih efisien. Tax planning adalah strategi yang digunakan untuk mengatur kewajiban pajak agar sesuai dengan hukum dan peraturan yang berlaku. Berikut beberapa jenis tax planning yang perlu kamu ketahui, ya. 

Tax Avoidance (Penghindaran Pajak)

Tax avoidance merupakan usaha untuk mengurangi pajak yang harus dibayar tanpa melanggar hukum. Contoh tax avoidance adalah menginvestasikan dana dalam program-program investasi yang memberikan insentif perpajakan atau memanfaatkan deduksi pajak yang diizinkan. 

Tax Evasion (Pengelakan Pajak)

Tax evasion adalah tindakan ilegal untuk menghindari pembayaran pajak dengan cara yang melanggar hukum. Jenis tax planning ini termasuk dalam memalsukan informasi keuangan, menyembunyikan pendapatan, atau membuat laporan pajak palsu. 

Income Shifting (Pemindahan Penghasilan)

Income shifting melibatkan pemindahan pendapatan dari individu atau entitas yang dikenai pajak dan memiliki tarif pajak lebih tinggi ke tarif pajak lebih rendah. Pemindahan penghasilan ini bisa mencakup pemindahan aset ke anggota keluarga atau bisnis lain. 

Tax Credits (Kredit Pajak)

Tax credits adalah pengurangan pajak yang diberikan sebagai insentif, misalnya tax credit pendidikan dan perumahan.

Capital Gains Planning (Perencanaan Capital Gains)

Jenis tax planning satu ini melibatkan pengelolaan investasi dengan bijak untuk mengoptimalkan penghasilan dari penjualan aset seperti saham atau properti. Tujuannya untuk meminimalisir pajak atas keuntungan modal yang diperoleh. 

Estate Tax Planning (Perencanaan Pajak Harta Warisan)

Estate tax planning melibatkan perencanaan untuk mengurangi pajak yang harus dibayarkan oleh ahli waris atas harta peninggalan seseorang setelah meninggal dunia. 

Setiap jenis tax planning memiliki aturan dan strategi tersendiri dan penting bagi kamu untuk memahami implikasi hukum dari setiap jenisnya.  Dengan memahami berbagai jenis tax planning, kamu dapat mengelola pajak dengan lebih efisien dan sesuai dengan hukum yang berlaku.

Tax planning adalah perencanaan pajak.

Syarat Tax Planning

Untuk sukses menjalankan tax planning, suatu perusahaan harus mematuhi persyaratan berikut ini.

  • Kepatuhan Hukum: Perusahaan harus patuh pada peraturan perpajakan yang berlaku. Pelanggaran hukum dapat mengakibatkan konsekuensi serius seperti denda dan sanksi pajak yang dapat menghambat rencana tax planning.

  • Integritas Data: Data dan bukti pendukung yang digunakan untuk perhitungan pajak harus akurat dan diperoleh secara sah. Memalsukan data adalah pelanggaran yang dapat mengakibatkan masalah hukum.

  • Integrasi dengan Bisnis: Perencanaan pajak harus diselaraskan dengan kegiatan bisnis perusahaan. Jika tidak, ini dapat melemahkan strategi tax planning itu sendiri. 

Baca Juga: Pengusaha Harus Paham Jenis-Jenis Pajak Ini

Tahapan Tax Planning

Berikut adalah beberapa langkah dalam proses tax planning yang umumnya dilakukan, yaitu: 

1.    Pengumpulan Data dan Analisis

Tahap awal tax planning adalah mengumpulkan data keuangan yang berkaitan dengan aktivitas bisnis atau pendapatan yang diperoleh. Setelah data terkumpul, langkah berikutnya adalah menganalisisnya untuk menentukan strategi tax planning yang sesuai. 

2.    Penentuan Tujuan dan Strategi Tax Planning

Setelah melakukan analisis, langkah berikutnya adalah menentukan tujuan dan strategi tax planning. Langkah ini melibatkan beberapa pertimbangan tentang insentif perpajakan yang bisa dimanfaatkan, pengurangan pajak yang diizinkan oleh Undang-Undang, dan faktor-faktor lainnya. 

3.    Pelaksanaan Strategi

Setelah strategi tax planning ditetapkan, langkah selanjutnya adalah melaksanakannya. Pelaksanaan strategi tax planning harus dilakukan dengan hati-hati dan sesuai dengan peraturan perpajakan yang berlaku untuk menghindari masalah di masa depan. 

4.    Pemantauan dan Evaluasi

Tahap akhir dalam tax planning adalah memantau dan mengevaluasi hasil dari strategi yang telah dijalankan. Pemantauan dan evaluasi ini bertujuan untuk menilai strategi yang dilakukan sudah efektif dalam mengurangi kewajiban pajak yang harus dibayarkan atau belum. Selain itu, evaluasi ini membantu menentukan ruang untuk perbaikan atau perubahan dalam strategi yang diterapkan. 

Dalam melakukan tax planning, penting untuk memastikan bahwa segala sesuatunya sesuai dengan hukum dan peraturan perpajakan yang berlaku, ya.

Baca Juga: Tax Refund: Pengertian, Syarat, dan Cara Mengklaim

Perbedaan Tax Planning dan Tax Avoidance

Penting untuk memahami perbedaan antara tax planning dan tax avoidance, karena keduanya adalah strategi yang berbeda dalam pengelolaan pajak perusahaan. Jika kamu tengah menjalankan bisnis atau berkecimpung dalam pengelolaan finansial, pemahaman ini dapat membantu kamu mengambil keputusan yang bijak dalam hal perpajakan. Mari kita bahas perbedaan antara keduanya, ya. 

Tax Planning

  • Tax planning adalah pendekatan yang sah dan legal dalam mengelola pajak bisnismu.

  • Tujuan tax planning adalah untuk meminimalisir beban pajak perusahaan sesuai dengan peraturan perpajakan yang berlaku.

  • Dalam hal ini, kamu berfokus pada kepatuhan dan penggunaan insentif perpajakan yang sah yang ditawarkan oleh pemerintah.

  • Tax planning melibatkan kerja sama dengan otoritas perpajakan dan menjalani proses yang sah untuk memastikan pajak dibayar sesuai hukum. 

Tax Avoidance

  • Tax avoidance melibatkan tindakan yang cenderung menghindari pajak dengan cara yang mungkin legal, tetapi tidak selalu etis.

  • Praktik ini bisa termasuk memanfaatkan celah dalam hukum perpajakan atau menggunakan peraturan yang ambigu untuk mengurangi kewajiban pajak.

  • Walaupun tidak selalu ilegal, tindakan semacam ini bisa menjadi kontroversial dan memicu perubahan dalam hukum perpajakan.

Batasan antara tax planning dan tax avoidance bisa kabur, tergantung pada implementasi dan niat dari strategi perpajakan. Namun, banyak perusahaan lebih memilih untuk menjalankan tax planning karena legal, sah, dan transparan, sesuai dengan etika bisnis dan peraturan perpajakan yang berlaku.

Aplikasi keuangan

Contoh Tax Planning

Tentu, berikut adalah beberapa contoh tax planning yang bisa kamu pertimbangkan untuk strategi keuangan bisnismu, antara lain: 

1.    Pemilihan Struktur Bisnis yang Tepat

Pemilihan jenis entitas hukum yang tepat untuk bisnismu, seperti Perseroan Terbatas (PT), perusahaan pribadi terbatas, atau perusahaan perorangan, bisa memiliki dampak besar pada besaran pajak yang harus dibayarkan, lho! Tax planning memungkinkan kamu untuk memilih struktur yang paling efisien dari segi perpajakan. 

2.    Pengelolaan Pajak atas Pendapatan

Dalam tax planning, kamu bisa merencanakan cara mengelola pendapatan bisnismu. Perencanaan ini termasuk dalam memindahkan sebagian pendapatan ke tahun berikutnya atau memanfaatkan insentif perpajakan untuk pengurangan pajak. 

3.    Pengelolaan Investasi

Merencanakan investasi bisnismu dengan bijak dapat membantu mengurangi dampak pajak. Misalnya, mempertimbangkan investasi jangka panjang untuk mengurangi pajak capital gain. 

4.    Pengoptimalan Pengeluaran

Tax planning juga melibatkan pengelolaan pengeluaran bisnismu. Pengelolaan keuangan ini mencakup pengurangan biaya operasional yang bisa dikurangkan dari pendapatan yang dikenai pajak, seperti biaya perjalanan, gaji karyawan, dan peralatan bisnis. 

5.    Pemanfaatan Insentif Perpajakan

Memanfaatkan insentif perpajakan yang ditawarkan oleh pemerintah, seperti insentif pajak energi hijau, dapat membantu mengurangi pajak bisnismu. 

6.    Pengelolaan Utang

Beberapa jenis utang bisnis dapat memberikan manfaat fiskal, seperti bunga utang yang bisa dikurangkan dari pendapatan yang dikenai pajak. 

Kesimpulan

Tax planning adalah strategi yang sah dan bijak untuk mengoptimalkan kewajiban pajak bisnismu. Selalu pastikan untuk mematuhi peraturan perpajakan yang berlaku dan berkonsultasi dengan seorang profesional pajak jika diperlukan, ya.     

Agar bisnismu bisa meminimalisir pembayaran pajak secara legal dan sesuai peraturan yang berlaku, kamu bisa membuat laporan keuangan yang akurat. Tentunya untuk membantu membuat laporan keuangan yang akurat, kamu memerlukan tools pembantu, bukan? 

Kini, ada aplikasi majoo yang dapat membantu operasional bisnismu, lho! Pasalnya di dalam aplikasi majoo terdapat fitur akuntansi yang  bisa membuat berbagai laporan keuangan secara otomatis dan akurat. Selain itu, kamu juga bisa mengelola transaksi bisnismu dalam satu dashboard saja. Mudah, bukan? 

Segera pilih paket dan mulai berlanggan aplikasi majoo, yuk!

 

Sumber Data:

https://klikpajak.id/blog/tax-planning/

Dapatkan Inspirasi Terbaru dari majoo

Subscribe untuk dapatkan berita, artikel, dan inspirasi bisnis di email kamu

Footer support

Pustaka majoo

Isi Form dibawah ini untuk download pustaka

format: 62xxxxxxxx
Batal
Icon close

Temukan Paket Paling Tepat untuk Bisnismu

Isi form berikut untuk membantu kami tentukan paket paling sesuai dengan jenis dan skala bisnismu.
solusi bisnis form

+62
majoo logo circle

Silakan Isi data diri di bawah Ini untuk terhubung dengan majooCare

+62
whatsapp logo