Whatsapp
Chat 24 jam Hubungi Kami

Table of Content

    • Solusi
    • Knowledge
    • Membuat Catatan Jurnal Penyesuaian Persediaan Barang Dagang

    Membuat Catatan Jurnal Penyesuaian Persediaan Barang Dagang

    Pentingnya melakukan penyesuaian pada laporan keuangan perusahaan kamu.

    Sebagai pelaku bisnis, tentu kamu menyadari pentingnya memastikan nilai aset dan kewajiban dalam laporan keuangan sesuai dengan nilai yang sesungguhnya. 

    Ketika kamu ingin membuat laporan keuangan yang sesuai, kamu perlu mencatat seluruh kegiatan transaksi yang dilakukan oleh perusahaan, baik itu transaksi pembelian maupun transaksi penjualan.

    Namun, sering kali laporan yang dibuat belum benar-benar sesuai dengan kondisi perusahaan. Ini disebabkan karena adanya transaksi yang sudah terjadi tapi belum tercatat atau adanya transaksi yang sudah tercatat namun masih membutuhkan penyesuain saldo perkiraannya. Di sinilah peran jurnal penyesuaian dibutuhkan. 

    Sebagai perusahaan yang sering melakukan kegiatan transaksi, perusahaan dagang juga perlu melaporkan berbagai kegiatan akuntansi sesuai dengan kondisi di perusahaan tersebut, termasuk melakukan penyesuaian persediaan barang dagang.

    Nah, agar kamu bisa lebih memahami pentingnya jurnal penyesuaian barang dagang bagi perusahaan, simak penjelasannya di bawah ini!

    Mengenal Jurnal Penyesuaian Persediaan Barang Dagang

    Seperti yang sudah disebutkan di atas, bahwa jurnal penyesuaian barang dagang memiliki peran penting bagi perusahaan agar dapat menghasilkan laporan keuangan yang sesuai dengan kondisi riil perusahaan tersebut.

    Namun, ada kalanya dalam laporan tersebut terjadi perbedaan data persediaan barang di neraca saldo dengan persediaan barang riil yang ada di gudang.

    Perbedaan data yang ditemukan ini bisa disesuaikan dengan melakukan stok opname di akhir bulan untuk menemukan nilai sesungguhnya dari barang tersebut. 

    Kemudian, hasilnya akan disesuaikan dengan nilai persediaan akhir pada neraca saldo. Apabila ada ketidaksesuaian, maka kamu bisa melakukan pencatatan dengan menggunakan jurnal penyesuaian.

    Pencatatan pada jurnal penyesuaian ini dikelompokkan menjadi dua, yakni:

    • Deferral, yaitu penangguhan pengakuan atas suatu beban yang telah dibayar atau pendapatan yang telah diterima namun belum dicatat ke dalam akun.
    • Akrual, yaitu pengakuan atas beban yang sudah dikeluarkan dan pendapatan yang sudah didapatkan namun belum tercatat ke dalam akun.

    Baca juga: Definisi, Cara Membuat, dan Contoh Jurnal Penyesuaian Bisnis

     Stock opname dilakukan untuk mengetahui persediaan barang dagang secara riil.

    Menyusun Jurnal Penyesuaian Persediaan Barang Dagang

    Ada delapan komponen pada jurnal penyesuaian barang dagang yang perlu disesuaikan, di antaranya:

    1. Persediaan Barang Dagang

    Ada dua metode yang bisa kamu gunakan untuk melakukan proses pencatatan dan perhitungan barang dagang, yakni:

    1. Metode Ikhtisar Laba Rugi

      Jurnal penyesuaian persediaan barang dagang metode ikhtisar laba rugi biasanya identik dengan penjualan suatu barang. 

      Setiap transaksi yang terjadi akan memengaruhi persediaan awal dan persediaan akhir barang. Hal ini tentu akan berimbas pada harga jual sebuah produk yang akan ditawarkan kepada konsumen.

      Sebagai contoh:

      Di akhir periode, saldo persediaan barang awal sebesar Rp5.000.000, dan saldo persediaan akhir adalah Rp7.000.000. Bagaimana pembuatan ikhtisar laba ruginya?

      Jurnal Penyesuaian

      31 Desember 2021

      Tanggal 

      Nama Akun

      Ref

      Debet

      Kredit 

      31/12/2021

      Ikhtisar laba/rugi


      Rp5.000.000



              Persediaan barang dagang (awal)



      Rp5.000.000


      Persediaan barang dagang (akhir)


      Rp7.000.000



              Ikhtisar laba/rugi



      Rp7.000.000

       

      • Persediaan barang dagang awal

        Di akhir periode akuntansi, persediaan barang dagang awal akan disesuaikan dengan cara melakukan pendebitan akun ikhtisar laba-rugi dan mengkredit akun persediaan barang dagang.

        Hal ini bertujuan untuk memindahkan akun persediaan barang dagang awal dari akun riil menjadi akun laba-rugi, serta mengubah akun persediaan barang dagang awal menjadi nol.

        Perubahan akun persediaan barang dagang awal ini dilakukan karena pada dasarnya barang tersebut telah terjual.

      • Persediaan barang dagang akhir

        Sedangkan penyesuaian persediaan barang dagang pada akhir periode akuntansi dapat dilakukan dengan melakukan pendebitan pada akun persediaan barang dagang dan mengkredit akun ikhtisar laba-ruginya.

        Tujuannya adalah untuk memindahkan akun persediaan barang dagang akhir dari akun riil menjadi akun laba-rugi, mengurangi harga pokok barang dagang yang akan dijual, serta menunjukkan persediaan barang dagang akhir pada neraca, sebab barang tersebut masih ada.

    2. Metode Harga Pokok Penjualan (HPP)

      Berbeda dengan metode ikhtisar laba-rugi, pada metode Harga Pokok Penjualan kamu tidak hanya menghitung persediaan barangnya saja, namun kamu juga perlu menghitung akun lainnya, seperti pembelian, retur pembelian, beban angkut pembelian, potongan pembelian, serta pengurangan harga.

      Sebagai contoh jurnal penyesuaian persediaan barang dagang dengan metode Harga Pokok Penjualan adalah sebagai berikut.

      Terdapat persediaan barang dagang awal senilai Rp15.000.000, pembelian sebesar Rp20.000.000, pengurangan harga dan retur pembelian sebesar Rp2.000.000, potongan pembelian Rp1.000.000, beban angkut pembelian Rp1.000.000, serta persediaan barang dagang akhir senilai Rp14.000.000.

      Sehingga, penulisan pada jurnal penyesuaian persediaan barang dagang metode hpp sebesar:

       

      Harga Pokok Penjualan

      31 Desember 2021

      (dalam rupiah)

      Persediaan Barang Dagang (awal)



      15.000.000

      Pembelian


      20.000.000


      Beban Angkut Pembelian


      1.000.000


      Total Pembelian



      21.000.000

      Retur Pembelian dan Pengurangan Harga

      2.000.000



      Potongan Pembelian

      1.000.000



      Total pembelian bersih



      3.000.000

      Barang tersedia untuk dijual



      33.000.000

      Persediaan Barang Dagang (akhir)



      (14.000.000)

      Harga Pokok Penjualan



      19.000.000

      Pada tabel tersebut dapat diketahui bahwa Harga Pokok Penjualan (HPP) per tanggal 31 Desember 2021 adalah sebesar Rp19.000.000.

    Baca juga: Pentingnya Mengenal Pengertian Jurnal Penjualan dalam Bisnis

    2. Beban Dibayar Di Muka

    Beban dibayar di muka adalah biaya yang dibayarkan sebelum menggunakan produk atau jasa yang akan kamu gunakan. Beberapa contoh umum beban dibayar di muka adalah sebagai berikut:

    • Sewa (membayar ruang komersial sebelum kamu menggunakannya)
    • Peralatan yang kamu bayarkan sebelum digunakan
    • Taksiran pajak
    • Beban bunga
    • Polis asuransi pada bisnis kecil

    3. Pendapatan Diterima Di Muka

    Komponen selanjutnya adalah pendapatan diterima di muka. Pendapatan ini merupakan transaksi yang tercatat sebagai kewajiban namun akan menjadi pendapatan di kemudian hari. Jenis pendapatan ini bisa digolongkan sebagai utang ataupun pendapatan.

    4. Perlengkapan

    Adanya perlengkapan pada jurnal penyesuaian perusahaan dagang kerap kali dianggap sebagai aset lancar. Sehingga, untuk membuat catatan perlengkapan ini, kamu perlu mengetahui nominal perlengkapan yang telah digunakan.

    5. Piutang Tak Tertagih

    Piutang tak tertagih merupakan tunggakan pembayaran yang tidak bisa dibayarkan oleh pihak pelanggan, sehingga hal ini dianggap sebagai beban perusahaan.

    Biasanya, pembayaran piutang dilakukan dengan cara mencicil dalam beberapa periode tertentu.

    6. Beban yang Wajib Dibayarkan

    Beban yang wajib dibayarkan atau disebut juga dengan hutang merupakan tunggakan perusahaan yang harus dibayarkan pada setiap akhir periodenya. Salah satu contohnya adalah beban pembayaran gaji yang mesti dibayarkan kepada karyawan perusahaan tersebut.

    7. Pendapatan yang Masih Harus Diterima

    Pendapatan yang masih harus diterima atau disebut juga piutang pendapatan merupakan sisa hutang yang belum dibayarkan namun akan didapatkan di masa mendatang.

    Pendapatan ini biasanya terjadi karena perusahaan belum mendapatkan bayaran dari pelanggannya.

    8. Penyusutan

    Pada dasarnya, penyusutan merupakan bentuk kerugian bagi perusahaan. Penyusutan ini disebabkan karena adanya penurunan nilai aktiva tetap yang dialami sebuah usaha.

    Barang-barang yang biasanya mengalami penyusutan adalah mesin untuk pekerjaan, harga bangunan, kendaraan bermotor, dan lain sebagainya.

    Baca juga: Ketahui Jenis, Contoh, dan Cara Membuat Jurnal Pembelian!

    Penutup

    Seperti yang sudah disampaikan di atas, bahwa jurnal penyesuaian persediaan barang dagang penting dilakukan guna mengetahui laporan yang dibuat sudah sesuai dengan kondisi sebenarnya yang ada di perusahaan tersebut.

    Di dalamnya terdapat beberapa komponen yang juga perlu disesuaikan agar perhitungannya menjadi lebih akurat.

    Meskipun penyesuaian perhitungan ini penting, namun masih banyak orang yang menganggap proses pembuatan jurnal ini rumit. Diperlukan ketelitian untuk bisa membuat laporan yang sesuai dan akurat bagi perusahaan.

    Nah, bagi kamu yang masih merasa kesulitan dalam hal pencatatan laporan keuangan, kamu bisa memanfaatkan aplikasi keuangan seperti majoo untuk melakukan pencatatan secara otomatis.

    Selain itu, ada banyak kelebihan lain yang ditawarkan aplikasi keuangan ini untuk perusahaanmu. Bahkan kamu bisa mengontrol seluruh transaksi yang terjadi hanya menggunakan smartphone yang kamu miliki.

    Dengan begitu, kamu tidak akan kesulitan untuk memproses segala jenis transaksi yang masuk ke perusahaan secara manual dan memantau seluruh prosesnya dari jarak jauh. Hanya dengan satu aplikasi, proses penyusunan jurnal penyesuaian akan menjadi lebih mudah. Bagaimana? Kamu tertarik? Yuk, berlangganan majoo sekarang!

    Pertanyaan Terkait

    • Pencatatan pada jurnal penyesuaian ini dikelompokkan menjadi dua, yakni: (1) Deferral, yaitu penangguhan pengakuan atas suatu beban yang telah dibayar atau pendapatan yang telah diterima namun belum dicatat ke dalam akun, (2) Akrual, yaitu pengakuan atas beban yang sudah dikeluarkan dan pendapatan yang sudah didapatkan namun belum tercatat ke dalam akun.
    • Sering kali laporan yang dibuat belum benar-benar sesuai dengan kondisi perusahaan. Ini disebabkan karena adanya transaksi yang sudah terjadi tapi belum tercatat atau adanya transaksi yang sudah tercatat namun masih membutuhkan penyesuain saldo perkiraannya. Di sinilah fungsi jurnal penyesuaian.
    • Ada delapan komponen pada jurnal penyesuaian barang dagang yang perlu disesuaikan, di antaranya: (1) Persediaan Barang Dagang, (2) Beban Dibayar Di Muka, (3) Pendapatan Diterima Di Muka, (4) Perlengkapan, (5) Piutang tak tertagih, (6) Beban yang Wajib Dibayarkan, (7) Pendapatan yang Masih Harus Diterima, (8) Penyusutan

    Download Majalah

    Cover majalah wirausaha Indonesia
    Lihat semua edisi

    Download Ebook

    Cover Ebook
    Lihat semua edisi

    Related Article

    Quick Ratio adalah: Kelebihan dan Kekurangannya
    Quick ratio adalah rasio yang digunakan untuk mengukur likuiditas jangka pendek suatu perusahaan. Apa saja kelebihan dan kekurangan quick ratio?
    Newsletter adalah: Definisi, Manfaat, dan Tips Newsletter
    Newsletter adalah tools yang dapat menjembatani perusahaan dengan pelanggan untuk berbagi informasi penting dan menarik terkait perusahaan secara rutin.
    Benarkah Termin adalah Istilah untuk Cicilan atau Uang Muka?
    Termin adalah sistem pembayaran dengan jangka waktu berdasarkan kesepakatan, atau terkait syarat yang telah disepakati saat akad jual secara kredit.
    Payback Period Adalah: Dari Rumus Sampai Contohnya
    Sederhananya, pengertian payback period adalah jangka waktu yang diperlukan untuk mengembalikan nilai investasi yang telah dikeluarkan.